Weeeey, calon superhero udah nge-post lagi nih!!!!



Sebelum kita memulai membaca cerita ini, ada baiknya kita mengucapkan kata-kata yang baik atau sering diucapkan dalam umat beragama. Mari kita awali dengan kata "bismillah" dan diakhiri dengan kata "inalillah"..........

Bukan, bukan, bukan itu!!! maksud gue yang sebenernya itu yaa "alhamdulillah" #tobat

Karena sekarang kita mendekati bulan ramadhan. Jadi topik kali ini tentang itu. Tapi gue harus fokus dan ikhlas, soalnya postingan gue kali ini sebagian tentang kebodohan dan kesialan pada saat bulan ramadhan.
Okay, gue akan bercerita sekarang.....


Avatar adalah sosok yang bisa mengendalikan ke empat elemen yaitu air, api, udara, dan bumi. Itu adalah elemen yang wajib dikuasai oleh mereka yang terpilih menjadi avatar. Namun aang yang lari dari kuil belom mempelajari ketiga elemen lainnya, karena tidak kuat menerima takdirnya sebagai sang avatar.


"eh tunggu, itu tadi cerita apa ya mat?"

"yaaa avatar........"

"tapi tuh topik yang lo maksud tuh bukan itu!!!!!!!" 

*praaaak*
Gue bener-bener harus mengikhlaskan kisah gue ini *ikhlas tapi dalam hati.... ah sudahlah*


Lalu cerita yang sebenernya dimulai......

Treng teng teng!!!


Seperti yang kita sama-sama tau, pada saat bulan ramadhan umat islam disunnahkan untuk solat tarawih. Tapi sebelum mengingatkan itu, lo tau kan yang sering dilakukan anak kecil jaman sekarang. Iya, setelah gue analisa. Itu adalah bulan yang mereka tunggu-tunggu untuk mengobarkan semangat 45nya. Sungguh gue yang udah menginjak kedewasaan, bangga sama anak kecil jaman sekarang. Karena mereka berani ikut dalam pertempuran yang sangat mengerikan, yaitu "perang sarung".






"Perang sarung apaan sih mat?"

"Kasih tau gak yaaaaa?"

#kampret


Hem, menurut gue perang sarung adalah perang yang menggunakan sarung dan diperankan oleh antar kampung. Bisa gue bilang sih, itu termasuk salah satu tradisi dinegara kita yang dilakukannya setiap bulan-bulan puasa. Dan biasanya juga dilakukan pada saat selesai tarawih atau cabut dari tarawih..... *jangan dicontoh yaaa :p*

Mengingat kejadian itu gue mengaku pernah ikut berpastisipasi waktu gue masih kelas 6sd. Pada saat solat tarawih, gue ngomong sama nyokap mah solat. Tapi apadaya, karena gue masih polos dan masih unyu-unyu dan akhirnya setan mempengaruhi...... Gue malah ikut komplotan perang sarung terbaik antar kampung.

Dalam komplotan itu gue layaknya seperti komandan yang mengatur strategi perang. Sebenernya itu cuma alibi gue aja bilang komandan. Soalnya setiap pertempuran terjadi gue tuh cuma teriak:
"Maju.....Maju!!! bantai..... bantai...!!! *sambil mundur kebelakang*


Akhirnya salah satu temen gue nyadar dan bilang gini:


"Wey, mat!!! lo kenapa nggak maju?"

"kalian aja dulu, kalo udah kebobolan baru gue yg nanganin."

*alasan terbaik gue biar dibilang nggak penakut*


Suatu kejadian tragis menimpa gue karena tim perang sarung gue kebobolan. Yang jadi masalahnya tuh gue harus nanganin musuh sebanyak itu sendirian. Lalu gue berpikir, gue harus kabur atau melawan orang sebanyak itu dengan dipersejatai hanya sebuah sarung. Dan gue juga mulai terdesak dengan omongan temen gue yang teriak bilang gini:


"maat...mat.... majuuuu!"
"siaaaap!!!!!!!! *sambil mikir*


Dan akhirnya gue memilih maju, karena gamau gelar komandan yang sebagai julukan gue itu dicabut sama mereka . Nggak... nggak... alasan sebenernya tuh bukan itu, tepatnya gue gamau dibilang penakut.


Lalu pertempuran sengit terjadi....


Gue sendirian maju dengan mata merem alias gamau dibuka sambil muterin sarung kedepan. Bak....buk...prang... Lalu tiba-tiba keadaan hening. Terus gue buka mata gue pelan-pelan, tapi apa yang terjadi? mereka semua kabur!!!!!!! ha-ha-ha


"Hah? are u serious?"


Tunggu dulu! cerita gue belom selesai. Tepat disamping gue tenyata ada bapak-bapak yang serem abiez, dan ternyata dia seorang pak rt. Lalu gue mikir apa ini peri yang diturunkan oleh tuhan buat nolongin gue? *ini pertanyaan nggak banget* 
Dan akhirnya gue terselamatkan....


FYI, entah kenapa mereka yang berpastipasi dalam perang sarung itu mukanya pada serius alias pasang muka sangar. Dan Akhirnya gue berpikir itu mungkin senjata cadangan mereka apabila senjata utamanya udah nggak ampuh lagi. Jadi kalo lo suatu saat terdesak dalam pertempuran, yaa satu-satunya cara adalah pasang muka sangar lo! bayangin seolah-olah lo udah siap mati atau pasrah dalam hidup gara-gara diputusin cewe. #abaikan

Dah.... cukup sekian postingan gue yang satu ini. Semoga kalian terhibur. Maaaaaciiii eaaaaaaa yg udah baca. Jangan lupa komentarnya:-)

21 comments:

  1. Wkwkwkwkwk jadi inget pas perang sarung dulu

    ReplyDelete
  2. wkkwkw :D
    cerita a gokl :v

    saya tunggu comment yg relevan dan kunjungan agan diblog saya ^^

    kalau agan punya banner silhakan pasang diblog saya :)
    tinggal d klik ja nama saya gan^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih gan :-)
      okeeee saya pasti kunjungi blog agan hehe

      Delete
  3. hahaha lucak gan it means lucu rusak :D hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah gue duga separah ini wkwkwkw -.-

      Delete
  4. lu harus berterimakasih sama pak rtnya tuh gan wkwkwkw:))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa itu udah pasti, gue aja hampir nganggap dia peri O:-) haha

      Delete
  5. kalo udah gede jangan di lakukan lagi ya :>

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa iya udah gede gini masih maen perang sarung T.T wkwk

      Delete
  6. wkwkw gue dulu sering main perang sarung kalo lagi nunggu sahur di mesjid pas bulan puasa bro, asik bener, apalagi kalo lampunya di matiin. endingnya bakal ada yang nangis dan lapor ortu. gak sportife kan huu -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakakakaka pengalamannya hampir sama gue =))

      Delete
  7. penasaran, pak rt itu reaksi kayak apa waktu liat ada anak maen sarung merem2 ditinggal lari itu ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga masih penasaran, pas gue tau ada pak rt disebelah...... spontan gue langsung lari marathon =))

      Delete
  8. wakakakak perang sarung kocak abis dah x))

    ReplyDelete
    Replies
    1. kocak sih tapi di cerita ini gue lagi merana ;') wkwkwk

      Delete
  9. Jadi inget waktu bulan ramadhan entah-tahun-berapa ane dipalak sama anak laki-laki. doi bilang 'Sini mana duitnya? Kalau nggak mau ngasih, gua selepet nih' ettttt -______-

    ReplyDelete
  10. Jadi inget waktu bulan ramadhan entah-tahun-berapa ane dipalak sama anak laki-laki. doi bilang 'Sini mana duitnya? Kalau nggak mau ngasih, gua selepet nih' ettttt -______-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahahaha kayaknya itu juga pernah gue lakuin, tapi maaf edisi gue menganiaya kaum hawa gak akan gue posting disini. Karena gue superhero, yang membela kebenaran haha :p

      Delete
  11. haha ngakak pas bagian jadi komandan, alibi banget itu mah :p

    ReplyDelete