Hai, selamat datang para jomblo!!!!
....................................
..................................
...............................
*hening*

Kalo gue pikir-pikir kata sapaan (kampret) kayak gitu, yang mengandung jomblo didalamnya mana ada sih yang mau jawab. Entahlah, gue juga kurang tau alasannya kenapa. Iya, mungkin aja karena mereka udah punya pacar, atau bisa juga ada yang ngaku-ngaku punya pacar. 

Misalnya nih, "Eh...gue punya pacar dong, dia tuh selalu nemenin gue terus kalo malem". Padahal mah yang nemenin dia pas malem cuma bantal-guling. Bisa aja ngelesnya kan? serasa pengen gue tonjok. Tapi sayang, gue udah lupa cara tonjok kayak gimana. Paling gue taunya cuma penyakit yang dileher entuh tuh, penyakit tonjok.

Nah, darisana kita bisa melihat kegilaan yang terjadi pada jomblo yang sudah mulai berdampak kronis. Sebagai anggota PINI (Persatuan Ilmuwan Ngarang Indonesia). Gue coba menganalisa dan akhirnya mendapat hasil, begini. "Siapapun dan apapun yang selalu menemani hidupnya, itulah yang dianggap, PACAR!". *sungguh malang nasibmu nak* *pray for jomblo* (T.T)9

Sebenernya gue juga bosen dengan pembahasan tentang jomblo. Tapi, dari dulu hingga sekarang gue masih merasakannya. Seakan-akan tuh telah terjadi unsur-unsur pemaksaan karena status gue yang sungguh nggak ber-perikemanusiaan. Gue kasih tau aja ya, kalo ada dari mereka (para jomblo) yang bilang nggak pengen punya pacar. Nah, ini antara dua opsinya: 1. Jomblo akut 2. Homo.


Ngomong-ngomong tentang jomblo, hm.

Mereka itu? mereka itu? mereka itu?


Dramatis....... Tragis........ Ironis.......Miris.......
Iya, selalu begitu ketika mendengar kata-kata tentang, JOMBLO! 
Mereka selalu diasingkan, dihina, diarak, dirajam, digantung, dan ditembak mati.

huhuuhhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhhuhuhu :"( 

Seharusnya kalian tuh simpati sama para jomblo dong. Mereka kan juga termasuk spesies manusia. Tapi, bedanya adalah lebih kepada kependeritaan. Iya, sepertinya sih begitu. Mungkin, penderitaannya hampir bisa dibilang setara dengan anak yatim. Cuma bedanya, kalo anak yatim kurang kasih sayang orang tua, kalo jomblo? kurang beruntung, kurang bahagia, kurang dipuji, kurang perhatian, kurang pacar, kurang mantan. Kok jadi banyak banget sih kurangnya........ Gue kirain cuma satu. Yaudah, yang sabar ya mblo :')

Jomblo itu adalah kutukan yang bisa membuat kepercayaan hidup hilang. Oleh karena itu, jangan kaget. Apabila dilihat dari statistik dunia perjombloan. Mereka sedang diambang-ambang kepunahan :'(

Jadi, lain kali kalo kalian ngeliat ada seorang jomblo yang lagi megang obat semacam baygon gitu..... CEGAH!!!!! Soalnya itu nggak mematikan. Mending pake HIT aja, kata-kata orang sih lebih ampuh.


Badewey, busway. Pasti kalian udah pernah denger kata-kata kayak gini kan?

Didalam hidup, pasti ada kekurangan dan juga kelebihan.

Begitu juga dengan jomblo. Mereka juga punya kekurangan dan kelebihan.


Mereka (para jomblo) lebih hemat dan bisa lebih fokus akan sesuatu. Begini loh, misalnya mereka kalo ke bioskop biasanya kan dateng sendirian. Nah, bayar tiketnya lebih hemat, karena nggak punya pacar yang bisa buat dibayarin. Dan, pada saat nonton filmnya pasti bisa lebih fokus dibanding sama orang yang nonton secara berpasangan. Kenapa gue bilang gitu? setau yang gue tau-tau'in, kalo ada pasangan yang nonton bioskop bareng. Seperti yang kita sama-sama tau, kebanyakan dari mereka itu suka kehilangan fokus. Iya, bukannya nonton film, eh malah mereka yang maen film. Ngerti nggak maksudnya? Nggak... Ohiya, gue lupa kalo jomblo nggak mungkin ngerti tentang keasmaraan. *krik* krik*krik*

Jadi buat kalian yang masih jomblo jangan bersedih hati ya. Kalian para jomblo ada kelebihan tersendiri. Dari situ kalian bisa lebih aman dari hal makciat kan. Nah, gue sih cuma saranin, mendingan jomblo aja terus... kalo perlu yang lama. Tapi jangan sampe gara-gara kelamaan jomblo kalian menyimpang dan malah menyukai yang sesama jenis. Hem, kok perasaan jadi serba salah gini ya? Bodo amat deh, lo juga sih pake segala jomblo! Ha-Ha-Ha *kampret*

Dan.....


Buat yang udah punya pacar, mau dapet pahala gede nggak? kan penderitaan jomblo itu, bisa dibilang hampir setara dengan anak yatim. Jadi siapapun yang bisa membantu atau menolong mereka (para jomblo), mungkin akan mendapat pahala juga yang setara seperti membantu atau menolong anak yatim. Manteb nggak tuh ngarangnya? *tepuk tangan dong*



Caranya membantu/menolong para jomblo gimana sih?

Nah, pertanyaan yang bagus nih. Tapi, maaf yang jawab itu gue, bukan mario teguh. Jadi nggak perlu pake salam supeeeeeeeeer! :))



Kalo kalian redo atau ikhlas secara jasmani dan rohani. Coba direlain aja dulu pacarnya, terus kasihin sama yang lagi jomblo.

*HAH?*

Sebenernya gapapa juga sih kalo gamau ngasih. 

*EMANG SIAPA YANG MAU NGASIH, WOY?*

Tapi, se-nggaknya putusin dan jadikan diri kalian seorang jomblo. Biar bisa turut berpastisipasi mencegah para jomblo dari ambang kepunahan. Nah, insya allah kalian masuk surga. Entah, surga apa gue juga nggak tau. Yang penting namanya surga.

Oke, sepertinya udah cukup ya basa-basi tentang jomblo. Anyway, yang jomblo pasti bakalan komentar untuk membela dirinya hahaha. Gue takut nih dideportasi, gegara ngomongin tentang beginian. Yaudah deh! :( gue mau kabur keluar negeri aja ah, sama mika tambayong. Sekalian mau menempuh hidup baru, punya anak cucu, keluarga bahagia, sakinah, mawadah, warohmah. Dadaaah~

------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

N.B: ini postingan lebih ke arah joke aja hahaha, jangan ditanggepin yak. Kalo kalian mau curhat dan pengen bela diri. Yuk! hajaaaar yang nulis dengan komentar kalian. Aku rela dimaki-maki, dikata-katain, di ledek-ledekin huhuhuhuhu :'(


72 comments:

  1. Kalo cowok bilang nggak mau punya pacar, dibilang homo. Kalo cewek untungnya nggak ada yang pernah bilang dia lesbian ya... Haha.

    ReplyDelete
  2. Whaha syukurin baik aja deh mat ;) sini mau ditemenin buat ngelamar Mika gak? Tapi Mika Angelo ya :D

    ReplyDelete
  3. gue turut prihatin atas nasibnya jomblo, ya udah nih gues sumbangin pacar gue buat lo, kurang baik apa coba gue??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baik banget sih kamu... tapi, maksudnya bukan gitu juga :")

      Delete
  4. Jomblo sama single apa bedanya hayoo

    ReplyDelete
  5. 1. Jomblo akut,
    2. homo
    3. gemeteran kalau ndeketin cewek. (yang ini bahaya, kalau sempat sembuh gemeterannya, malahn bisa jadi playboy :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih baik playboy, daripada homo :))

      Delete
  6. jomblo = produktif...
    karena jomblo itu gak diribetin dengan urusan kencan, stand by 24 jam antar-jemput pacar, dan berantem berhari2, maka jomblo slalu punya waktu luang yg lbih banyak buat berkarya, nulis, dan mengembangkan dirinya...

    yah walopun pada akhirnya, bahan2 nulis dan ber-produktifnya gak jauh2 dari penggalauan sih...hahaha

    semangat lah mblo... jangan se-menderita itu.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mblo, saya ngerti. Kan aku belajar dari pengalaman kamu ya :p

      Delete
  7. emang semenderita itu ya para jomblo??
    gak perlu begitu lahh..yg gak jomblo belum tentu juga hidupnya bahagia full... :D
    yg jomblo gak perlu juga sampe minta disumbangin pacar sama yg gak jomblo kan?? :D
    dan kayanya yang namanya jomblo gak bakalan punah deh...
    bahkan mungkin akan terus bertambah seiring berjalannya waktu... :D

    oke..gue doain lo langgeng sama mikha angelo yaa... *ehh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener banget. Para jomblo nggak semenderita itu. Emang siapa sih yang bilang? sotoy banget ya. huh

      Delete
  8. aku biasa aja deh jomblo =w=
    kenapa jadi kayaknya menderita banget.. aku malah enak jomblo banyak waktu luang buat banyak hal *kok nggak ngerjain skripsi?*
    oke bahas yang lain jangan skripsi XD
    *abaikan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kasian ya, udah jomblo terus ditambah mikirin skripsi lagi. *pukpuk*

      Delete
  9. yang punya pacar lihat jomblo... jadi pengen ikut ngejomblo *pacaran itu ribet

    yang jomblo lihat orang pacaran... jadi pengen punya pacar *jomblo itu menyedihkan

    ReplyDelete
  10. Hai juga.. (gue cuma bisa jawab salam kampret di atas)

    meskipun akhirnya mati, paling nggak jomblo juga pernah 'ditembak' -___-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke, suatu kehormatan jomblo ada yang nembak. Walaupun, akhirnya mati ya haha. Menyedihkan :')

      Delete
  11. hahaha.. kasian banget sih yang jomblo !! di bully mulu yah sama yang pacaran.. makanya bagi jomblo yang udah baca ini buruan deh punya pacar, biar ke bioskop nya gak sendiri lagii
    halaaah jomblo...
    contoh deh gue
    "Single Bermasa depan cerah"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini udah ngeledekin jomblo, padahal....*ahsudahlah*

      Delete
  12. kayaknya pakar banget nih soal jomblo? :p
    buat mengurangi ketragisan para jomblo, gimana kalo kata jomblo diganti single aja, biar lebih elegan? haha.
    btw, kayaknya bisa nih gw masuk member PINI. Hobi ngarang jg, alias ngibul. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh sarannya kakak. Baik lah, memang agak tragis efek kata jomblo di zaman sekarang. Ayok gabung! ada nomor telepon yang bisa dihubungi nggak? biar lebih enak aja?. #modus

      Delete
  13. Kok perasaan banyak bgt yah kurangnya? :'(
    padahal kan jomblo itu cuma kurang mantan, sama kurang pacar :|

    ReplyDelete
  14. tapi kalau nonton bioskop nggak mesti bayarin pacar kan.. aku aja bayar sendiri... karena nggak ada pacar :| #ternyatajomblojuga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu sama aja kukuh! sebutannya jomblo juga. -_-

      Delete
  15. Berhubung gue single, gue gak tersinggung sama postingan ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, ini baru bagus. Ngeles dikit gapapa.

      Delete
    2. Muahuahaueheahuahua :D
      Yang penting beda.

      Delete
  16. aku merasa terpanggil *eh -___-v
    aelaaaah mat. nasib jomblo gak semiris yang kamu deskripsikan kaliiii. kamu ajah kaliii mat. ini tjurhat kan? ayo ngaku ayo ngakuuuuu~

    oyah, nasib yg punya pacar juga gak sebahagia yang sering difikirkan para jomblo yang suka ber-angan2 kok mat :)))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah, terus mirisnya jomblo gimana? ayo, ceritain. Biasanya yang pengalaman pasti lebih mengerti hahaha.

      Iya, biasanya yg punya pacar nggak bahagia, pada saat diputusin aja. :))

      Delete
  17. menurutku nasib jomblo gak gitu juga kali.. banyak jomblo yg sukses n malah bisa hidup dengan senang daripada org yg punya pacar, so bagi yg jomblo gak usah takut ,,,, dunia belum berakhir :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, ini bisa dijadikan motivasi untuk seorang jomblo. *yang jomblo harus baca* hahaha :))

      Delete
  18. Tergantung dari kita melihatnya. Banyak yang memilih sendiri (jomblo) demi karir, prestasi, dan sebagainya. Nggak setragis gitu juga sepertinya.

    Kalau saya, cari suami aja deh :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget. Mending cari suami aja, kak. Lebih halal hehehe.

      Delete
  19. jomblo itu bisa lebih produktif :')
    motivasinya cukup dari mantan aja, kok... mantan nan jauh..

    ReplyDelete
  20. Hufftt.. Cowok selalu serba salah! -____-"

    ReplyDelete
  21. jomblo itu enak, banyak yg bicarain... eeh elu jomblo ya, si jomblo dimana ya kok ga keliatan, lebih banyak temen,, g ada yg ngekang2

    ReplyDelete
  22. Malem minggu baca tulisan lo jadi bikin gua ppengen macarin gulibng sendiri.. wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tukerin guling yuk, gue udah bosen sama guling gue nih. bertahun-tahun kita bersama, tapi dia cuma diem aja. :/

      Delete
  23. jadi jomblo itu menyenangkan, tapi susah dijalanin. kerjaannya tiap malam minggu ngegalau pengen punya pacar hehheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mblo, gue ngerti kok perasaan elo. :')

      Delete
  24. Replies
    1. *silangin kaki* padanan kata = *duduk sila*

      Delete
  25. jomblo gara2 kebanyakan milih itu yang susah, ujung2nya kemakan usia kelamaan milih hahaha :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa banget ngelesnya hahaha *kampret*

      Delete
  26. bang Mamat mungkin kurang usahanya kali, usaha penyepikan gitu. mager mulu sih hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gimana? aku biasanya jujur sih. Nggak biasa nyepik gitu. :p

      Delete
  27. cie gue jomblo, cie kesindir lagi whaha uda sih gitu aja *eh

    ReplyDelete
  28. Hahahah,,, ini terlalu menggunakan majas metafora atau hiperbola ya?? Gak punya pacar doank, asal jangan sampe ga punya istri, hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mas. Yang halal itu istri, bukan pacar #tsaaah

      Delete
  29. Wuahahaha, super sekali!
    Gue tambahin beberapa fakta tentang jomblo :
    1. Jomblo adalah taken yang tertunda
    2. Jomblo beranggapan bahwa punya pacar itu enak, tapi yang pacaran malah beranggapan sebaliknya (The heck?!)
    3. Jadi jomblo/single/gak laku (sori) bukan berarti akhir dari dunia

    Ayo kawan-kawan seperjuangan (sesama jomblo! Jangan menyerah! Waktu kita belum tiba! Terus bertarung (Jalani hidup)! Sampai titik darah penghabisan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Okesip, ini jomblo yang punya jiwa semangat 45!!! Semangat mblo, engkau pasti bisa hahaha

      Delete
  30. Gue gak jomblo kok, cuma sekarang lagi gak punya pacar aja.. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. terus apa bedanya jomblo sama nggak punya pacar sa?. -_-

      Delete
  31. wkwkwk, emang bener kalo jomblo bebas dari kemaksiatan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha, itu bisa dijadikan alasan terbaik ndo buat para jomblo. :D

      Delete
  32. biar jomlo yang penting kan kece ahahaaa

    ReplyDelete
  33. hati gak pernah jombo gimana dong :p

    ReplyDelete
  34. Dengan jomblo itu lebih asiik, bisa nemplok sana nemplok sini. Hhaha. , Emang kupu2?!
    Iya dong, kupu2 kan cantik.

    Kalo cwe yg jomblo jadi sepi nii, nggak bisa hemat dibayarin pacar. Becanda!! Hhaha. ,

    Happy blogging kakak jomblo!!

    ReplyDelete
  35. bang, numpang lewat. :) Nungguin updatean blognya bang. Hheheh. , Maklum, keabisan bacaan ini. >,<

    ReplyDelete
  36. jomblo mah enak mas. gue juga jomblo . kykny jomblo gak bakal punah deh ._.

    ReplyDelete
  37. interesting articles and commentaries friend, I became interested in reading, I introduce a new blogger from Indonesia origin. greetings

    ReplyDelete