September adalah bulan yang paling menyenangkan untuk gue, atau mungkin juga semua bangsa Indonesia. Iya, akhirnya Indonesia bisa juara piala AFF. Kenapa gue seneng? pertama: gue suka hal yang berbau sepak bola, kedua: belasan tahun gue hidup, belom pernah melihat timnas Indonesia juara. Dan, alhamdulillah bulan ini, dan tahun ini kesampean juga. Terharu :')

Eh, tunggu..... gue bukan mau bahas begituan. Tadi cuma curhat colongan aja. Hehehe.
Sesuai judul di atas, "What's ur opinion on that?"

Gaperlu dikasih tau lagi, semua orang juga tau kalo "orang tua pasti menyayangi anak-anaknya" dan "orang tua juga ingin membuat atau menjadikan anaknya yang terbaik". Iya, gue ngerti. Semua orang tua didunia ini, pengennya ya kayak begitu.....

Nah, banyak berbagai cara dan metode pengajaran mereka dalam mendidik anaknya. Ya, mungkin metode pengajaran itu-lah yang akan membentuk karakter si anak. Dan, biasanya kebanyakan mereka pada merasa lebih tau tentang apa yang dibutuhkan anaknya. Bener, nggak? Ah, pasti bener deh. :p

Tapi, dibalik itu semua banyak orang tua pada nggak sadar memperlakukan anaknya dengan cara yang semena-mena, yang hasilnya berdampak buruk terhadap perkembangan psikologisnya. Iya, contoh kecil aja nih. Terkadang, mereka (orang tua) sering membatasi hubungan sosial pada anak. Gue yakin, pasti ada aja anak yang mengalami seperti itu.

Kenapa lo pengen bahas ginian, mat?

Begini loh, pernah ada temen gue cerita tentang masalah dia sama orangtuanya. Biar lebih deket, kalian boleh panggil temen gue dengan nama Ucup. Si  Ucup ini kesel banget sama orang tuanya, karena apa yang dia pengen lakuin selalu aja nggak dibolehin. Memang orang tua si Ucup ini, agak terlalu lebay. Lebih tepatnya, orang tua si Ucup membuat aturan yang ketat layaknya disekolah. Aturannya kayak gimana sih, Mat? mau tau aja apa mau tau banget. Mau tau aja dua ribu, mau tau banget tiga ribu. *lempar batu*

1. orang tua selalu benar.
2. jika orang tua salah, liat nomor satu.

Kalo dipikir-pikir melihat dari aturan orang tua si Ucup. Gue yakin banget, pasti dulunya mereka pernah menjabat sebagai ketua Osis. Karena efek aturan tersebut dinilai sangat muktahir. Akhirnya, orang tua si Ucup melakukan sistem ini yang dilanjutkan pada anaknya lagi. Iya, sepertinya begitu.

Menurut gue, orang tuanya sangat overprotektif. Terlalu memanjakan, mengkhawatirkan dan mengawasinya. Padahal si Ucup kan udah gede, atau bisa dibilang lagi asik-asiknya nikmatin masa remaja. Setiap dia mau pergi  main atau keluar rumah, selalu aja orang tuanya nanyain mau pergi kemana? dan kalo dibolehin si Ucup harus pulang dengan jam yang mereka tentukan. Apabila si Ucup nyeleweng atau melanggar, orangtuanya bakalan nelpon atau bisa-bisa langsung nyamperin lalu dimarahi depan temen-temennya.

Nah, dari sana si Ucup mulai kesel sama orang tuanya. Dia malu dan ngiri sama temen-temen yang lain karena diberi kebebasan. Ohiya, saking keselnya dia ngomong kayak gini.......

"Gilak ya, mat! gue kan bukan anak kecil lagi. Zaman kita sama zaman mereka itu beda. Kita nggak perlu capek naik sepeda sampe berkilo-kilo jauhnya, karena udah ada yang namanya motor. Kita nggak perlu lewatin hutan dulu, karena pemerintah udah menyediakan jalan sendiri. Kita nggak perlu lewatin buaya dulu, karena buaya udah dipindahin ke kebun binatang. Tapi, kenapa mereka segininya sih sama gue? gue bisa kok jaga diri sendiri,huft."

Lalu, gue menjawab.

"Sabar ya, cup... sabar. Gue ngerti banget kok perasaan lo. Maklumin aja, mereka pengen menjadikan lo yang terbaik. Sebagai anak, kita cuma bisa nurutin perkataan orang tua aja. Kalo kurang ajar sama mereka, otomatis lo pasti dibilang anak durhaka. Lo nggak mau kan di kutuk jadi batu? Huhuhu."

Kalimat terakhir itu sengaja, gue paparin ke dia. Gegara kesel sama perkataan dia, yang mirip banget sama alur cerita laskar pelangi. Er........ Mentang-mentang mukanya mirip Lintang. Hih!

Akhirnya si Ucup selalu aja berbohong, setiap ditanya sama orang tuanya. Iya, alasan si Ucup udah pasti karena dia nggak betah diperlakukan kayak gitu. Makanya, gue nggak kaget kalo dia menjadi anak yang sedikit liar. Dan, gue baru engeh, kalo overproktetif orang tua bisa melahirkan anak yang licik.

Udah ya, cukup segitu aja ceritanya. Gue berpikir kurangnya kebebasan dari orang tua, dapat membuat anak-anak untuk memberontak sendiri. Mungkin mereka nggak akan menjadi anak yang seperti itu, kalo orang tua sekali-kali ya mempercayai anaknya.

Itu menurut opini gue aja kok. Hehehe. Nah, makanya gue pengen tau pendapat kalian? mungkin ada yang lebih mengerti bagaimana cara mendidik anak yang lebik baik. Iya, siapa tau aja kalian punya jiwa yang ke-bapak-bapak'an atau yang lebih kerennya lagi punya jiwa ke-ibuan. <(^-^)>

52 comments:

  1. Terkadang emang kayak gitu. Karena terkesan terlalu mengekang, si anak malah jadi nyari celah buat pergi. Ckckck

    ReplyDelete
  2. Cara mendidik anak yang baik menurut sayan, sesuaikan dengan minat dan bakatnya,. jangan batasi pergaulan, tapi arahkan pergaulan.. kalau di batas-batasi biasanya malam berontak. tp itu cuma opini saya juga lho.. hehe saya kan belum punya anak.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, setuju. Harusnya disesuaikan dengan minat atau bakatnya. Kalo pergaulan dibatesin gitu ya, kebanyakan anak pasti nggak betah.

      Delete
  3. Temen gue juga ada yg begitu, cewek lagi. Sama deh endingnya kaya si ucup.dia jd sering boong. Mau ke mall bilang mau bikin tugas, mau pacaran blg mau kerja kelompok. Jd ahli boong bgt dia. Harusnya ortu punya cara yang lebih ngertiin perasaan anak. Jangan mengekang

    ReplyDelete
  4. kebanyakan temen yang ortunya overprotektif itu jadi cenderung liar dan kebablasan kalo ada kesempatan
    kayaknya menyediakan ruang dikit untuk anak agar dia bisa bertanggungjawab atas dirinya itu perlu ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kebanyakan emang kayak gitu zar.

      Delete
  5. Kalo aku sih jadi ibu aku pengen jadi ibu yang sekaligus teman. Kalo mereka salah ya jelasin kesalahan mereka dimana, dan pokoknya anak yang berusia remaja itu tipe anak yg emang gak bisa dimanjain ataupun dibentak. Jadi sebisa2 kita aja sih sebagai orangtua :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naaaaaaaaaaaaaaah, kalo ada orang tua sekaligus bisa jadi temen gini pasti asik. Lebih bisa ngerti apa yang dibutuhin anaknya. Hehehe.

      Delete
  6. kalo menurutku sih tidak selamanya orang tua yang salah, ortu nglakuin itu kan karena sayang sama anaknya, mana ada sih ortu yg mau anaknya kenapa2..
    tapi ya kadang harus tau sikon juga
    dan yg lbh penting anaknya harus ngerti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Iya, kak. Ga selamanya orang tua salah kok. Kan itu mencerminkan betapa sayangnya orang tua terhadap anaknya, kan? Hehehe.

      Delete
  7. emang butuh perjuangan untuk ngedapetin kepercayaan dari orang tua. Sekalinya ketahuan bohong, bisa bablas hilang sudah kepercayaan orang tua. Mungkin orang tua yang terlalu overprotective itu punya trauma tersendiri melihat anak-anak yang sering keluar gitu. Mungkin ya.
    Yah gue sih belum bisa ngasih saran cara mendidik anak yang baik, berhubung gue belum ngerasain jadi orang tua. Kan kadang yang dipikirkan anak sama orang tua itu jauuuhhh banget. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bisa jadi tuh. Mungkin orang tua yang overprotektif lebih merasa tau tentang dunia luar. Makanya mereka takut dan gamau anaknya sampe terjerumus.

      Delete
  8. menurut psikologi, ada 3 tipe orang tua. yang pertama itu yang musyawarah. semuanya diuputuskan melalui pertimbangan bersama bisa menerima masukan dari anak, ada juga yang otoriter kayak cerita diatas. jadi peraturannya orang tua selalu benar. yang terakhir lupa aku.

    hahaha intelek banget aku kayaknya ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya gue pernah baca tuh kuh. Mungkin yang terakhir, memanjakan anaknya tapi dia harus mau mengikuti segala apa yang dibilang orang tuanya. Kalo ga salah ya. Hehehe.

      Delete
  9. ya mungkin itu karena org tua nya takut banget terjadi apa2 sm anaknya. Biasanya sih sistem itu di sama anak tunggal, soalnya org tua mikirnya anaknya cuma satu, ya kalo knapa2..habis deh...hehehe. BTW, tmen lo itu anak tunggal bukan??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ohiya, baru engeh! Ucup anak tunggal, bener -____-"

      Delete
  10. ucup akhirnya jadi anak yang suka memberontak ya ...
    tapi yang namanya over protektif emang biasanya jadi membangkang anaknya.. bagaimanapun juga mereka butuh kepercayaan dari orang tuanya kalau mereka bisa menjadi anak yang bertanggungjawab...
    #SaveUcup

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Calon guru emang lebih ngerti...... Terharu :')

      Delete
  11. Membebaskan seorang anak bukan berarti tidak memperhatikan seorang anak.
    Seharusnya begitu jadi orang tua yg baek dan (kalo bisa disebut) benar.

    Orang tua juga seharusnya menasehati agar anak tidak salah jalan ato memantau dari sikap anak. Bukan malah membatasi/over protektif yg bisa bikin anak jadi malah liar. (survei dari kebanyakan yg aku denger selama ini)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren! Si Einid sepertinya udah pengalaman ya. Hehehe

      Delete
  12. Komen, ah. Contoh kasusnya gini: kita pengin pacaran, tapi orang tua nggak setuju karena alasan nggak sesuai dengan kriterianya. Nah solusinya gini aja, yang pacaran kan kita, bukan orang tua. Emang sih, orang tua tau yang terbaik buat kita, tapi kan kita yang menjalankan? :)) Kita sendiri lah yang paling mengerti keadaan diri sendiri. Bukan orang lain, bukan orang tua, bukan pacar, bukan tukang ojek depan rumah, bukan gue.. bukan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga mikirnya gitu, vin. Masalahnya, orang tua overprotektif itu udah pasti nggak mau ngalah, walaupun terkadang anak suka bener.

      Delete
  13. Menurutku, kuncinya ada di anaknya. Kalo dia bisa ngomong kalo dia bisa dipercaya dan meyakinkan serta merayu orang tuanya kemungkinan kadar overprotectivenya itu bisa dikurangi. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bisa jadi sih........ Tapi, si Ucup udah berapa kali ngomong sama orang tuanya. Eh..... mereka masih tetep kekeh -__-"

      Delete
  14. emang terkadange orang tua itu gitu. mungkin dia tahu yang terbaik untuk kita, makanya dia selalu sedikit mengekang kita.
    tapi kalo emang sama-sama gak saling mengerti. endingnya ya kayak diatas. anak mau keluar harus mikir alesan dulu.. assudahlah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kebanyakan gitu an. Endingnya selalu kayak gitu, atau mungkin bisa lebih parah lagi. Suka ngelawan sama orang tua.

      Delete
  15. kayak orang tua gue bang, tapi palingan cuma nelpon aja ga berenti-berenti. maklum orang tua gua takut anaknya kenapa-napa, apalagi kalau si Ucup itu anak satu-satunya atau si orang tua ucup pernah diculik gitu makanya jadi kayak overprotective gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo nelpon itu masih sekedar gapapa, am. Kalo anaknya dimarahin, malah didepan temen-temennya. Itu bisa membuat anaknya dikucilkan sama temennya, menurut gue aja ya.

      Delete
  16. Hal-hal kek gitu sebenarnya banyak terjadi di kehidupan skrng ini, orang tua yg over protective sama anaknya, tapi sebenarnya ada caranya sih, yg gue heran kadang orang lupa melakukannya, yaitu "Komunikasi", si anak jarang banget ngomong ttg apa yg dia rasain ke orang tuanya, jadi ya gitu yg muncul hanya kesel, marah karena gak suka dengan orang tua yg overprotective. Nah bilangin ke si Ucup, kalo emang dia udah gede, cara menyelesaikan masalah ini dengan cara orang gede dong, berkomunikasi, bicara dari hati ke hati. #Tsahh #GIla #GueUdahKekPsikolog Hahaha xD

    (eh gue comentnya disini aja ya, perihal coment lo di postingan gue, haha takuntnya lo gak baca lagi postingan gue dan udah menjudge asumsi gue salah ttg PNS :) : "gue gak bahas PNS gajinya kecil kok, gue juga tau tunjangan2 mereka, kan udah gue tulis, gue pernah Magang di kantor pemerintah 2 kali :) postingan itu sebenarnya sindiran aja ke PNS yg kerjanya dikit tapi malah minta tunjangan2 yg banyak. thanks :) )

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik, selain jago modus. Si Erick bisa dibilang jago juga dalam hal beginian. Nggak nyangka............. :')

      Oh iya, udah dibales lagi tuh. Tapi, postingan lo bener juga sih ya kalo dipikir-pikir. Er.....

      Delete
  17. waaah, emang kalo parentnya overprotective jadi jadnya anaknya suka boong emang yak...kalo aku parents masa depan gitu, aku kasih kepercayaan buat anak ankku biar dia bisa hidup bebas tapi bertanggung jawab, nggak terlalu dilarang tapi juga nggak terlalu dibebasin nanti ngelunjak..behehehe..mau jadi smart parent... *emangkapan? *ehh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya bener tuh. Terkadang, kalo anak dikasih kebebasan banyak suka ngelunjak. Kapan ya? secepatnya insya allah, amin..... Hehehe.

      Delete
  18. Aku sempet nih waktu jaman sma mikir kek si ucup merasa kekekang. Padahal kalo dipikir2 wajar lah orangtua nanyainnya udah kayak introgasi polisi ya soalnya kan mereka khawatir dan perlu rasa aman juga
    Sampe sekarang juga masih dicariin sama ditanyain yang penting sih jijur sama tau batasan juga insyallah deh pelan pelan dapat kebebasan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo cewe emang biasanya gitu. Soalnya wanita agak susah buat jaga diri pada unsur kriminalitas. Makanya mereka khawatir dan takut anaknya kenapa-kenapa.

      Delete
  19. gue juga punya temen cewek, ceritanya juga hampir sama. semuanya mesti nurut sama orang tuanya, termasuk soal cowok. kalau dia mau main keluar pasti mesti bohongin orang tuanya, gak tau karena orang tuanya takut kalau kenapa-napa sama anak perempuannya atau karena orang tuanya kolot. sampai jodoh aja orang tua yang nentuin. gimana coba kalau mau berinteraksi sama dunia luar, manusia kan makhluk sosial. masa mesti diem aja di rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ini namanya nyiksa anak, bang. Gue nggak bisa ngebayangin, gimana rasanya jadi cewek itu....... pfffft.

      Delete
  20. kasian si ucup. seharusnya orang tua itu memberikan sedikit kebebasan buat anaknya biar anaknya juga tau dunia luar dan nggak merasa terkekang, komunikasi juga perlu biar dua-duanya paham apa yang dibutuhin anak dan apa yang diinginkan orang tua. gue anak tunggal, gue dikasih kebebasan, tapi gue tetep dikasih batasan juga biar nggak kebablasan hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren..... jarang-jarang loh, anak tunggal dikasih kebebasan. Lo harus jaga kepercayaan itu sama orang tua lo ya. :)

      Delete
  21. 1. orang tua selalu benar.
    2. jika orang tua salah, liat nomor satu.
    3. nggak mau ngikut nomer 1, durhaka.

    gitu mat.. hahaha :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tjakep! Ah, kenapa nggak kepikiran kayak gitu ya. :))

      Delete
  22. nah! gud banget nih. Gue persis kayak si Ucup, tapi semakin lama gue gak makin berontak. Gue malah jadi anak yang males bergaul gara-gara males minta ijin ke ortu yang super ribet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dampak lainnya juga kayak gitu ya? gue belajar dari elo nih. Anyway, sabar ya. Coba dikomunikasikan lagi sama orang tua supaya lebih ngerti. Hehehe.

      Delete
  23. Perlu komunikasi dua arah antara orang tua dan anak sehingga terbangun sebuah hubungan yang hangat dan saling keterbukaan antara kedua pihak :)

    ReplyDelete
  24. orang tua gue kaku, susah diajak diskusi tapi ga bisa dibilang overprotektif juga. Emang gue kadang dilarang baut main sana sini. Andai orang tua menyadarinya. Dan kesimpulan lu benar, gue engga liar tapi licik lebih tepatnya cerdik sih heueheheuheueu

    ReplyDelete
  25. Sama seperti pepatahnya, nggak cuma orang tua tapi pacar juga bisa kayak gitu. Overprotektif cuma bisa bikin seseorang jadi tambah liar.

    ReplyDelete
  26. Gue juga punya temen yang ceritanya kaya si ucup, tapi bedanya orang tuanya over protektif gegara pernah kejadian satu kasus yg bikin dia dan org tuanya malu banget. Dan itu ngebuat orang tuanya jadi over protektif pake banget-bangetan.

    Btw, nicenpost :D

    ReplyDelete
  27. waaah sy tlat bw ni... komentx smua panjang dn lengkp... sy jg sependapat klu orang tua trlalu mengekang, anakx bs memberontak yah wlupun mksud orgtua baik sih ngelarang ini it cuma anakx kadang gk ngrt.. ortu pun kdg gk mw ngrti dg kemauan anakx... jd hrs sling mngert. smg bs ak praktekkin klu uda jd ortu hehe

    ReplyDelete
  28. I know how ucup's feel. Udahlah itu aja cukup :')

    ReplyDelete
  29. Hehehe~saya muncul lagi~ XDD
    ikut ngomen ah~ XDD

    Kan ada istilah Hak Asasi Manusia, nah didalamnya itu ada jg istilah Hak Asasi Orang Tua dan Hak Asasi Anak~ (Menurut teori gwa sich ini~ Wkwkwk)
    Orang Tua berhak mendidik, membimbing, menyarankan, menyuruh,melarang bahkan merampas hak yg dimiliki anak-nya (dgn ancaman klo menolak dia akan dicap anak durhaka!)
    Sang Anak berhak mendapatkan santunan, didikan, ajaran, perawatan, bimbingan dari orang tua-nya~

    Disisi lain Orang Tua memiliki cara pandang-nya sendiri, dan pandangan mereka memiliki dasar (terutama dari pengalaman hidupnya) dan sang anak memiliki pemikiran sendiri yang rata2 dasarnya adalah utk kesenangan (Yah~kan pengen bermain, ngumpul bareng temen, pacaran dll itu kan mengarah ke ego).

    Perbedaannya, orang tua terlihat keras dan mengekang karena rasa sayang dan perhatiannya kepada anak. Sedangkan anak terutama remaja pada dasarnya memiliki dorongan psikologis (rasa ingin tahu yang tinggi dan rasa solidaritas/kebersamaan dgn teman2nya). Jadi kita pun harus melihat sgala sesuatunya dr sudut pandang yg berbeda.

    Makanya, masa remaja sering dikaitkan dgn masa pemberontakan.
    Apakah ini baik? Terus gimana dong, qt kan ingin menikmati masa muda, masa harus ngerem dikamar terus ampe bulukan?!
    Dan sepandai2nya anak merayu orang tua dan ingin mengalahkan pendapat orang tua, tetap sj sang anak tdk bs mengalahkan orang tua, krn kmbl aturan no.1. orang tua slalu benar? Nah terus ini pegimana jadinya??!!

    Disisi lain hal ini menyebabkan tumbuhnya daya kreativitas sang anak utk mengibuli orang tuanya (jadi pandai beralasan, bc:berbohong). Kalau dijelaskan detail bakal panjang banget, jadi saya singkatkan saja yaa.

    Singkat-nya adalah RASA HORMAT. Kita bisa saja memberontak tapi jangan kurangi rasa hormat qt kepada orang tua. Cara-nya, dengarkan saja semua nasihatnya dgn penuh hormat krn memang tugas orang tua membimbing qt, tetapi jalan hidup qt, qt-lah yg memutuskan. Lalu ber-TANGGUNG-JAWABLAH atas pilihan qt (termasuk jk qt memilih utk memberontak), jk kamu salah, akuilah kesalahan-mua dan jk kamu benar tetap-lah hormati orang-tuamu dgn berkata: "Ini semua berkat nasihat mamah/papah"

    Krn sebenarnya orang tua qt menantikan sikap kita yang baik, yg penuh kasih sayang dan rasa hormat kepada mereka dan jg orang lain. Bukan sekedar pandai beradu argumen/pendapat, akan lebih baik lagi jk qt menghindari debat dgn orang tua, krn itu hanya akan mengurangi rasa percaya orang tua pada qt.

    Tumbuhkan rasa percaya dari orang tua dgn sikap hormat qt kpd mereka~ :D
    *Udahan ah~ kepanjangan~ Wkwkwkwk~ XDDD
    http://jaylogi.blogspot.com/p/blog-page_24.html

    ReplyDelete