Ehem, seharusnya hari jum'at lalu udah ada postingan baru di blog ini. Tapi, apa daya, saat itu gue belum pulang liburan tahun baru ala gratis bersama teman-teman. Jadi, sang waktu menghalangi gue untuk menulis, dan telah mengganggu konsistensi juga perihal update postingan baru seminggu sekali.





Oke, baiklah.

Gue pengin menceritakan sesuatu tentang apa yang secara nggak langsung memaksa gue untuk berusaha keras supaya jauh lebih baik di tahun 2014. Ini bukan sekedar memotivasi aja, tapi juga membuat gue sangat envy pada mereka yang udah mencapai keberhasilan. Gue merasa perjuangan yang gue lakukan di tahun kemarin kurang maksimal, dan belum menghasilkan apa-apa.

Begini.....

Beberapa hari yang lalu, gue dipertemukan dengan teman yang dari kecil hingga sekarang belum putus-putus main sama gue. Ia, teman seperjuangan saat masih menjalani hari-hari sekolah. Ia, orang yang selalu membantu menemukan hal-hal yang nggak sengaja hilang; Kesenangan, kebahagiaan, motivasi. Yap, ialah sahabat terbaik gue yang bernama ‘Hanny Septian Pratama’.

Mungkin kalau dia baca postingan ini bakal ke-geer-an habis. Sebenernya, gue nggak biasa muji-muji cowo kayak gini. Alasannya, ya untuk menjaga nama baik gue di hadapan teman-teman yang lain. Karena ada dua kemungkinan yang akan terjadi jika gue selalu melakukan hal seperti itu: 1. Dia langsung melting (baca: melayang tinggi) setinggi langit. 2. Dia suka sama gue, kemudian kita jadian.

Pemikiran yang biadab!

Terlebih lagi, gue paling kesel setiap memanggil namanya di depan banyak orang yang nggak kenal. Kalian pasti udah mengerti yang gue maksud. Ya, karena namanya nggak sesuai sama gendernya. Coba bayangkan, bila gue panggil "Hanny" pada arahan ke pria. Akibatnya bakalan fatal.

Er.....

By the way, menurut gue, Hanny ini semacam peranakan yang berkombinasi manusia dengan tapir. Rambutnya yang botak,  dan bibirnya ketika diperhatikan semakin terlihat memble. Hal yang terlintas dipikiran gue pada saat itu adalah, jikalau ia mendaftar menjadi model pasti si agen akan berkata “Anda nggak diterima, jangan pernah  mikir untuk coba lagi!!!”.

Singkat cerita, udah hampir setahun kita nggak pernah bertemu. Bukan, bukan dia sombong atau lupa sama gue. Karena pada saat itu ia sedang menjalani masa pendidikan polisi. Sumpah, gue nggak menyangka ia bisa berhasil lulus tes masuk menjadi polisi. Secara, ujian/tes untuk masuk polisi itu nggak mudah, malah bisa dibilang susah. Ya, terkadang faktor bejo bisa merubah segalanya.

Dengan begini, kalian pasti udah tahu gue akan menjadi target “DOR”, karena sebelumnya gue telah menghina dia. Hidup memang kejam, saudara-saudara.

Singkat cerita (lagi), setelah gue pulang liburan tahun baru, tiba-tiba si Hanny ngabarin kalau ia sedang berada jakarta. Katanya ia juga udah selesai pelantikan. Itu artinya ia telah resmi menjadi polisi. Gue sebagai sahabatnya merasa bangga.

Tapi.....

Jujur, itu merupakan sebuah tamparan cukup keras buat gue yang sampai saat ini masih meniti karir, dan cuma berharap bisa mendapat kerjaan di salah satu instansi pemerintah yang gue dambakan. Ibarat naik gunung, si Hanny telah mencapai puncak. Sedangkan, gue? Masih belum ada setengahnya.

Sewaktu gue bertemu dengan Hanny, ada sedikit perubahan. Pembicaraannya lebih dewasa sekarang. Walau begitu, ia masih terlihat cacad menurut gue. Cacad yang dimaksud bukan penyandang disabilitas, tapi lebih ke arah nggak punya urat malu semisal lagi bercanda. Parahnya lagi, ilmu terlarang yang biasa digunakan buat komporin orang sampai berantem semakin jitu. Gue takut orang yang di komporin sama dia nggak baku hantam pake tangan lagi, melainkan dengan senjata ak sopmod. Lagi-lagi, hidup memang kejam, saudara-saudara.

Anyway, tentang perasaan gue melihat si Hanny yang sekarang udah berkembang, bahkan telah menggapai kesuksesan. Bingung. Ada senang, ada pula envy-nya. Tapi, setelah gue pahami, envy gue disini harus yang positif.

"Ketika envy melihat teman beberapa tingkat di atas gue, itu adalah envy yang memotivasi gue supaya berusaha lebih keras lagi untuk mengejar ketertinggalan itu, kalau perlu lebih baik." - Mamat Beiber, penikmat ager.

Well, dengan berpikir seperti itu, nggak ada masalah lagi melihat teman udah mencapai kesuksesannya. Lagipula, percuma gue frustasi. Pemerintah nggak akan mau nampung gue, dikarenakan RSJ udah pada penuh dengan koruptor yang stress mendadak jadi miskin. Nanti, yang ada gue malah dibuang kelaut, lalu di tinggal ngambang. Menyedihkan.

Menurut gue, yang terpenting ia masih ingat tempat dimana ia berasal, dan juga nggak melupakan teman-temannya. Itu udah cukup, kok. Hehe. Sekali lagi, di akhir kata penutup ini, gue pengin mengucapkan padanya.


"Congratulations, my bro!"


58 comments:

  1. congratulation juga buat Hanny bunny:D
    gue juga suka envy sama teman yang lebih dari gue, tapi envynya calm envy aja gitu dan akan membuat gue semakin berusaha lagi, hidup emang kejam saudara-saudara

    ReplyDelete
  2. Saaaadaaap, sekarang temennya jadi polisi, ntar ntar temennnya yang lain jadi presidenlah, hahaha

    ReplyDelete
  3. Wuihhh edyaaan temennya bisa jadi polisi. Tapi emang iya sih, kita jadi lebih terpacu kalo orang deket kita udah sukses duluan. Tapi ya tetep harus dengan bersaing secara sehat. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau bersaing secara kotor juga tetep nggak bisa. :''))

      Delete
  4. Keren juga Hanny ya, bisa jadi polisi gaul... Berapa kali pendaftaran tuh anak sampe akhirnya goal?

    Terus elo sendiri gimana Mat? Masih kuat ngayuh becak sampe ke puncak?

    Temen gue juga banyak sih yang jadi polisi sama tentara, dan memang agak nyesek kalo ngeliat kita sendiri belum bisa sehebat mereka.. Tapi kita harus tetep yakin, kalo kita punya cara tersendiri buat sukses!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cuma sekali pendaftaran aja, bang edot.
      Gue masih dalam proses, nih. Hehe.
      Setuju!

      Delete
  5. waaahhh memet biber keren kata-katalu, setuju banget, gak apa2 envy asal envynya membuat kita jadi termotivasi dan bangkit lebih baik lagi. tapi gak kepikiran buat jadi polisi juga kan? muehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga kok, gak kuat badan gue jadi polisi. :))

      Delete
    2. kenapa? ya udah, minum obat kuat dong :D

      Delete
  6. wah kereen..bener juga ya..people's change...orang itu berubah...apalagi kalo perubahannya positif...
    iya, bener...meski berubah, yang penting tetep inget teman... semangat buar ngejar kesuksesan mereka mat... :D

    ReplyDelete
  7. wah.. bener-bener keren. yang awalnya hanny itu kamu anggap sebagai orang peranakan tapir dan botak. sekarang dia telah membutktikan bahwa dia layak untuk dihargai. #IniApaSih

    semanfat bang buat ngejar si Hanny.. pasti bisa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat semangat... Actionn.. (cover song : JKT48 Aitakkatta.)

      Delete
  8. yap! bener. kesuksesan orang lain bisa jadi motivasi, meski kita sendiri kadang merasa iri :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, masalahnya kita terkadang merasa iri, ya. :')

      Delete
  9. Mat kok hanny lebih ganteng dari pada lu hehe :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk sementara gue lagi ngga mood buat ganteng. :p

      Delete
  10. Wah keren Hanny jadi polisi. Padahal susah banget masuknya itu. Temen gue pengen masuk, dipaksa suruh nyogok, dia ngga mau dan akhirnya ngga dilulusin. Tragis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener tuh, Di.
      Dia sempet cerita kayak gitu juga.

      Delete
  11. Wah selamat buat Hanny, eh tapi namanya kurang sangar, apalagi dgn profesinya sebagai polisi -_-

    Lo jangan envy mat, udahlah.. Berhentilah jd Mucikari mat, gak baek.. Lo kejarlah mimpi2 lo itu.. Hahahaha xD

    Tapi iya sih kadang selain senang, ada juga rasa envy melihat teman lebih sukses dr kita. Tapi menurut gue itu wajar selama rasa envy itu bisa kita ubah menjadi semangat mengejar cita2 kita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya. Namanya lucu buat jadi polisi. Hanny? Polisi macam apa itu. :))
      Tenang, rick. Selama gue masih napak di bumi ini, gue pasti akan mengejar mimpi itu.

      Delete
  12. ternyata cowok bisa foto alay berdua juga ya mat ahahaha

    yang semangat aja mat. kalau kamu mau pasti bisa kok.. iya, pasti

    ReplyDelete
  13. haha. bener nih. kadang kalau temen sukses, emang bikin kita iri dan merasa rendah diri gitu. segera move on dari perasaan lo terhadap hanny, Mat.

    ReplyDelete
  14. terus semangat sama perjuangan karier lo, bro!! :D

    ReplyDelete
  15. waaah setuju banget deh. emang pas teman lebih sukses jadi rasanya gimana gitu, seakan kita paling baik. haha. kita jadiin motivasi aja. mari smangat berkarya ;)

    ReplyDelete
  16. congrats hanny bunny sweety, duh yaa yg namanya cowok kalo udah pake seragam itu kesannnya beda banget hahaha
    ayok harus termotivasi sama si hanny mattt

    ReplyDelete
  17. tamparan sekaligus ciuman semangat ya mat wkwkwkwk :D

    ReplyDelete
  18. Temen gue banyak yang jadi polisi sama TNI Matt, waktu pulang ngeliatnya sih biasa aja. Soalnya gue emang gak pernah pengen jadi TNI atau polisi. Hehehehe. Tapi kalau liat temen-temen yang sama-sama kuliah terus udah sukses, itu baru yang buat gue envy.

    ReplyDelete
  19. kalau envy ama bestfriend mah wajar
    Bestfriend kan = Rival :v

    ReplyDelete
  20. Envy karena mereka lebih baik diatas kita itu bagus kok, apalagi kalo kita berusaha mengalahkannya dengan hal positif :D

    Beuhh bakalan seru tuh kalo saingan secara positif :D

    ReplyDelete
  21. wuwuwuw hebat ya temenmu si hanny , selamat lah buat dia karena udah jadi polisi. jadi nanti kalau gue ketilang bisa minta bantu hihi :DD. .
    tapi kamu gimana mat kuat ngak ngesot buat sampai kepuncak. #niru bang edotz :DD
    dan kamu harus lebih semangat mat, biar sampek kepuncak dan ketemu dengan hanny.

    ReplyDelete
  22. wow keren temenmu udah mencapai puncak, kamu kapan Mat? kapan? jangan envy akh, tiap org punya jalan cerita masing2 kok
    selamat ya for your friend, biar keliatan cacad tapi setelah pake seragam gituan jadi gimana gitu heheh

    ReplyDelete
  23. emang agak gimana gitu ya kalo punya temen cowok namanya hanny, bisa bikin orang berpikiran yg ga2. eh btw Hanny jomblo ga mat?? *upss iya kadang suka envy sih kalo liat temen yg udah berhasil duluan, tp ya udahlah emang udah jalan2nya sendiri dan dijadiin motivasi aja

    ReplyDelete
  24. iyak. Setelah mengenyam masa-masa STM yang beberapa bulan ini semoga benar-benar berakhir, gue juga ngerasain hal yang sama. Saat di mana gue dan sahabat-sahabat smp mulai berani mengikrarkan mimpi masing-masing. Dan setelah pisah, kita berjalan melewati jalur yang dan tumpangan yang berbeda-beda. Dan faktanya, kita kadang suka iri atau envy ngeliat temen-temen yang dulu bareng-bareng mengikrarkan cita-cita, eh tau-tau udah pada mau sukses aja. Sedangkan gue, belum jadi apa-apa. Ha Ha. I know this feel broh..

    ReplyDelete
  25. Berlari dengan kecepatan konstan dengan arah dan tujuan yang jelas, kesuksesan itu bakal kita samperin juga
    Bahkan mungkin proses itulah sebenarnya yang menjadikan kita lebih siap menerima sebuah kesuksesan *tsaah
    Menurut gue, sukses itu relatif. Mungkin, Hanny dengan menjadi polisi pun belom bisa disebut puncak. Masih ada banyak target lain yg harus kita capai setelah target 1.
    Semangat deh bro

    ReplyDelete
  26. Mattttt
    Salamin gue ke Hany ya, ahhhh gagal fokus deh >.<

    ReplyDelete
  27. Emang hari jumat kali bro dipostinginnya...

    ReplyDelete
  28. gue juag punya temen dari kecil (TK) sampe gue kuliah masih akrab sampe sekarang, dan sama persis, dia itungannya udah gue anggap sukses, kerja di pertamina cuy. dan gue gak iri, tiap orang udah ada jalan suksesnya masing2

    ReplyDelete
  29. GUe juga sering merasa kayak gini. Saat temen seperjuangan berada diatas kita tingkat kesuksesannya dan itu nyesek. Tapi bener kata lo gak ada gunanya, mending dijadiin sebagai motivasi biar bisa mengimbangi bahkan melebihi.

    ReplyDelete
  30. waaah selamat buat temennya. sukses juga buat kamu! semoga termotivasi juga biar bisa lebih sukses lagi ^^

    ReplyDelete
  31. kalo gue nggak temen yang udah nyampe jadi polisi kek begitu, entar gue ajah yang langsung jadi komandannya hahaha

    semoga lo juga bisa jadi apa yg lo udah cita2in mat

    ReplyDelete
  32. aku liat-liat kog wajahnya mirip gitu yang difoto? jangan2 kalian.... :v

    ReplyDelete
  33. Gue juga lgi merasakan hal itu skarang, mat.
    Tmen" gue udah pada kuliah, dan tmen dket gue jg skrg kliah d luar negri. Sdangkan gue skrg? Msih nyangkut d pare, smbil kursus baha inggris _ _". Mnyedihkan memang.
    Gue jga ga bleh trus"an nge-galauin tmen gue, krena dia udh bsa kliah d luar. Skrg, gue akan jddiin itu sbgai motivasi. Gue psti bisa melebihi mreka. Psti bisa. Sorry, ini gue knpa jdi curhat _ _"
    Tpi, nmnya gue kira jga cwe loh, mat

    ReplyDelete
  34. Mamat jangan sedih ya, jadiin lecutan buat maju lebih cepet aja.

    ReplyDelete
  35. semoga bisa menjapai puncak kejayaan ente bang ayo jangan kalah sama hanny :)

    ReplyDelete
  36. semangat mat :D motivasi tuh kalo punya temen sukses !! :D

    ReplyDelete
  37. Iya jangan kaya peribahasa buah zakar lupa sama kulitnya.

    ReplyDelete
  38. oh meeeen, kalian so sweeet banget tauuuk..cucok bingit :*
    ah, gue tau banget apa yang lu rasain dah..emang kadang iri liat temen lebih gitu yak, cuman bukan iri yg nggak suka gitu bukan, tapi lebih ke pada iri kapan gue bisa setinggi dia, nyusulin dia...dan kalau gue jadinya terpecut alias termotivasi untuk kerja lebih giat berdoa lebih rajin biar kita nggak kalah sama sahabat sahabat kita. mereka aja bisa, masaaaaaaaaaaaaaaa gue nggak????gitu khan Mat?? gitu nggak? iya aja ya mat

    ReplyDelete
  39. Ngeliat temen sendiri udah ada dipuncak duluan rasanya gimana gituh.
    Emang motivasi yang paling greget itu ketika ngeliat temen sendiri udah beberapa tingkat diatas kita.

    ReplyDelete
  40. selamat buat temennya sudah mencapai cita citanya, ga ada kata terlambat utk mengejar cita cita loh, jangan patah semangat!

    ReplyDelete
  41. Semoga dia jadi polisi yang bijak, bukan jadi polisi tapi dicap jadi preman jalanan :')

    ReplyDelete