Selamat datang di postingan yang nggak lucu ini. Gue mau belajar serius dikit gapapa, ya. Tenang, tenang. Serius gue ini bukan kayak guru atau dosen killer yang apabila melihat anak didiknya meleng sedikit langsung di usir keluar kelas. Bukan, bukan gitu. Gue tipe orang baik, dan gak mungkin sekejam NAZI.

Ya, paling jikalau gue melihat ada yang berani membaca postingan ini sambil mainan twitter, dia udah tewas gue tembak pakai sniper.

*hening* 

*si Mamat melarikan diri ke bulan*


.....

Hmm, kalau boleh jujur, sebenernya gue kurang yakin bisa serius nih. Bukan karena gue nggak bisa komitmen sama sesuatu. Tapi, terkadang gue orangnya suka rada-rada lupa sendiri. Kemarin aja, sewaktu pergi ke rumah sakit, dokternya sampai tega melontarkan kata tak senonoh pada mahkluk Tuhan yang imut nan lucu ini. Huft.

'Dari semua pasien yang saya pernah tangani di rumah sakit ini, kamu adalah pasien yang paling menyebalkan'.


Sial.

Berani banget dia ngomong begitu dengan (calon) panglima tertinggi Indonesia di masa depan. Nggak takut apa, andaikan gue marah bisa terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Semisalnya, kalau gue dendam sama dia. Bisa aja kan, gue mengirimkan petrus-petrus (baca: penembak misterius) kesana.

Lagipula, dia juga belum memeriksa atau melayani gue dengan sepenuhnya. Tapi, entah kenapa dokter biadab ini berani mengatakan hal yang menyakitkan sama gue. Kurang lebih, sebelum kejadian tersebut percakapan kita seperti ini,

Dokter: Siang, dek.
Gue: Siang juga, dok.
Dokter: Ya, silakan duduk.
Gue: Baik, dok.
Dokter: Kayaknya tegang banget. Hehe. Rilex aja, dek.
Gue: Maaf, dok. Saya suka pelupa akhir-akhir ini.

Dokter: Oh.... Keluhannya apa, ya?


Gue: Keluhan itu apa ya, dok?


Dokter: %$#%#!@#!

.....

Tuh, coba lihat. Apa ada yang salah sama gue. Kayaknya fine-fine aja, ah. Emang dasar dokternya aja yang songong kayak sunggokong. 

Ya, untung gue pernah juara orang sabar sekelurahan. So, menghadapi kejadian seperti itu, gue udah lumayan biasa. Kalau, tidak?!? Adalah hal yang berbaya jikalau title calon panglima tertinggi  ini, ternyata gue salah pergunakan untuk hal-hal yang negatif...... Rawr, beruntung kau, dok!!!! *kokang basoka*

Anyway, kalian masih nggak percaya kelak gue akan menjadi panglima tertinggi? Daripada menyesal nanti, sebaiknya langsung gue ceritakan kronologisnya supaya kalian mengerti, dan nggak gagal paham.

Pernah suatu ketika, saat cuaca sedang tidak mendukung untuk keluar rumah. Tiba-tiba datang sosok nenek-nenek yang sudah menua menghampiri pintu kamar gue, lalu mengetuknya. Dengan perlahan-lahan seakan mencurigai gue membuka pintu. 

Dan, setelah gue membuka pintunya, coba kalian tebak siapa nenek itu? 

Iya, bener! 

Ternyata dia adalah nenek gue sendiri. Ih, sok misterius banget nih nenek. Kebanyakan nonton sinetron 'Tukang Bubur Naik Haji', sih! (Ga ada hubungannya, nyet!)

Pada saat itu, raut wajah nenek gue sangat beda seperti biasanya. Sewaktu gue melihat foto yang diambil setengah abad lalu, seingat gue tidak ada banyak kerutan di wajah. Entah kenapa baru sekarang gue melihatnya. Menurut gue, ini suatu hal yang sangat mencurigakan. Yang ada dipikiran gue saat itu adalah, dia penjahat yang sedang menyamar jadi nenek-nenek (baca: cat-omah). Dan, karena sejak kecil gue seringkali menonton film superhero. Spontanitas selalu muncul jiwa berani untuk menanyakan tentang "siapakah dia sebenernya?". 

Akhirnya, kejadian-kejadian yang menegangkan pun tak bisa terhindarkan.

'Woi, siapa kamu? penjahat, ya?' Insting gue membedakan penjahat sama orang baik emang kurang. Kurang banget malah. Sampai begonya gue kudu nanya dulu penjahat, atau bukan. Sukur-sukur kalau penjahatnya jujur, berarti dia lebih bego daripada gue.

'HAH!'

'Siapa kamu?!?'

'HAH'

'Siapa kamuuuuuu?!?!?'

'HAH'

'Siapa kamuuuuuuuuuuuhhhh?!?!?!?!?!?!'

'Sudaaaahhhhhh.... makan dulu saaanahh, ada mie ayam spesial, tuhh.'

'Okeeee, nek'

Udahan ya, teman-teman. Gue pengin makan dulu nih. Mohon maaf sebesar-besarnya untuk tulisan kali ini, gue nggak bisa melanjutkan lagi. Kamu tahu sendiri andai gue meneruskannya. Gue akan dianggap sebagai anak durhaka karena menolak permintaan nenek.... Uhhhh.

Yaudah, deh. SELAMAT MAKAN, SEMUANYA! :))

TAMAT


*P.S: untuk cerita panglima tertinggi, maaf  sementara ga bisa dilanjutkan dulu. Si penulis ga sempet karena lagi disuruh makan sama nenek. Ohiya, cerita ini bukan berupa sebenernya. (Sumber gambar dari google.)

70 comments:

  1. Hmmmph. , --"
    Dsar tulisannya menyebalkan!
    Hhehe, .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, kamu sama saja kayak dokternya.

      Delete
    2. Aah, kamu sama saja kayak nenek kamu. :)

      Delete
  2. Bang Mamaaaat.. ini cerita title panglima tertingginya mana coba? Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku disuruh makan sama nenek. Kelupaan deh buat ngelanjutin lagi.

      Delete
  3. Itu kalo gua jadi dokternya juga pasti tak kemplang pasiennya :)) ahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama. Malah gue pengin jatuhin ke jurang.

      Delete
  4. Kampret-__- judulnya udah keren-keren jugak. Haha :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Judulnya emang keren. Sekeren penulisnya. *nyisir*

      Delete
  5. bangke. ini cerita apaan sih. endingnya bikin gua pengen ngunyah beling. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. *Beribu nyapin beling* Sekarang tunggu apalagi?!?! KUNYAAAH! Ha-Ha-Ha.

      Delete
  6. Harus masuk buku rekor tuh, sebagai pasien yang paling menyebalkan haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang paling menyebalkan itu melihat dokter berisik dirumah sakit. Udah tau rumah sakit gak boleh berisik.

      Delete
  7. Hahahahaha, dasaaaarrr....
    kalau beneran ada pasien kayak gitu, dokter sudah pada abis gara2 bunuh diri...
    #Heeeeeehhh??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maafkan, saya Tuhan. Hambamu ini khilaf. :'(

      Delete
  8. Loh, mana? katanya mau cerita tentang panglima tertinggi? kan sekarang gue jadi gagal paham nih...hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. 1... 2... 3.... Tidur lebih dalam, lebih dalam. Pikirkan seakan kamu mengerti segala tulisannya.

      Delete
  9. Hahahaha woyyy... cucu kurang apesss loh.. masa ngata-ngatain nenek sendiri lagi..
    wkwkwk
    gokil gokil....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siapa yang ngatain, nenek? Siapa, kak? Mana sini aku hajar!!!!!

      Delete
  10. Ini gimana ceritanya dr panglima ke dokter, trus kembali ke nenek2 yg nyuruh makan mie ayam spesial. -___-"
    Hahahaha...syiaall xD

    ReplyDelete
  11. Ini gimana ceritanya dr panglima ke dokter, trus kembali ke nenek2 yg nyuruh makan mie ayam spesial. -___-"
    Hahahaha...syiaall xD

    ReplyDelete
  12. niatnya iya serius eh malah ceritanya ngalor ngidul --" gagal paham ini tentang hubungan panglima dengan nenek. hufed.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lihat aku. Kamu sudah mengerti sekarang?

      Delete
  13. Replies
    1. Cie yang menirukan suara kuda. Bener ga, sih?

      Delete
  14. katanya tadi belajar serius dan mau serius bang. nah ini yang baca juga udah serius, malah abang sendiri yang gak serius.
    yang terakhir sama cuman mau nanya dikit aja, nenek kamu korban iklan ya..?? *ambil dragunov**kokang**tembak*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fire. fire! Follow me. *kebanyakan point blank*

      Delete
  15. jadi? -_______-

    huahahhaa
    kamfret banget nih, alasan ngelesnya jago banget, gak ngelanjutin cerita gara-gara disuruh nenek makan!
    kamfret!!
    haha xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menjalani hidup terkadang butuh yang namanya ngeles. Ngeles kalau ditanya udah punya pacar atau belum. Gitu.

      Delete
  16. lucu lho ceritanya Mat, aku aja ngakak hahahaha
    btw kalo punya sikap lupa trs ditanya sama dokter jawabnya gitu ya jelas dokternya naik pitam hahahaa
    trs kenapa juga lupa sama nenek sendiri, mana neneknya malah promosi iklan mie instan lagi hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wihihi. Makasih, kak Mei.
      Padahal postingannya gak jelas, ya. MAAFKAN, YA! :(

      Delete
  17. kenapa endingnya malah makan mie -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena menu masakan saat itu adalah mie. Simple like a boss.

      Delete
  18. wah wah, bener-bener postingan yang serious

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnya, ada yang bilang gue serius jugak! >.<

      Delete
  19. Kirain apaan... Ahahahaha.
    Tapi beneran. Lucu! Gue salut!

    ReplyDelete
  20. Terliaht banget kalau ente orangnya sangat Humoris bang. Dari awal sampai akhir, lucu dan tak serius. hehe.

    ReplyDelete
  21. ini sbnernya lo nlis apaan sih, matt _ _".... gue bingung dah.
    jdul lo panglima. tapi kenapa ada dokter sgala. mngkin klo gue yg jdi dokternya, gue udah bius sblum gue tnya'' ke lo, mat. gue bius make biusan gajah. iya. ga lucu, abaiitu sbnernya nenek lo bkan sih, mat? durhakaa kamu cu sama nenek sndri di gituin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang deh ji, hidup itu penuh dengan kepahitan. Kayak kamu ji, udah ga lucu pakai segala jomblo lagi. *kabur*

      Delete
  22. bentar2 gue mau nanya bang, itu elo kisah nyatta nggak sih ? ngomongnya gitu ? beneran nih ? sumpah gue masih nggak percaya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, nggak lah. Adalah hal yang mustahil makhluk imut nan lucu ini berbuat seperti itu. O:'")

      Delete
  23. Wahahaha ngakak gue bacanya :D
    Cat-Omah, jadi ingat sebuah lagu absurd. Nenekku Pahlawanku hahaha...
    Eh boleh minta follbacknya nggak Matt? :)

    ReplyDelete
  24. Hahah. kamfret nih postingan. Keren kok.. Lanjutin broh

    ReplyDelete
  25. Gue rada2 bengong selesai baca tulisan ni.
    gue bingung, harus mangap, atau ngakak, atau ngacungin jempol ke penulisnya. :D

    ReplyDelete
  26. Mau komen tapi lupa euy mau komen apaan.
    Ah ketularan si panglima kampret kayaknya.

    ReplyDelete
  27. Ini ujungnya kurang ajar banget. Jadi bingung pengen komen apa, tapi udah terlanjur nulis di kotak komen. Ya sudahlah. Salam saja buat si nenek. Hoho.

    ReplyDelete
  28. Anjir gua lupa mau komen apa. Ini gara-gara lu mat. :(

    ReplyDelete
  29. hahaha.... *maaf numpang ketawa aja*

    ReplyDelete
  30. bagian mana yang serius mat? lupa ya sama komitmennya untuk serius? hahahahaha,,, sudah makan dulu sana, ada mie ayam special bikinan nenek nih. mie ayamnya rasa gigi palsu... :)

    ReplyDelete
  31. neneknya bisa bikin mie ayam?
    wah.

    "keluhannya apa?"
    "keluhan itu apa dok?"

    hahaha ada2 aja.

    ReplyDelete
  32. kalo gue jadi dokternya gue bakal jawab :
    keluhan itu kalo kamu mau bikin KTP, harus ke Keluhan dulu......
    *ngerti?*

    ReplyDelete
  33. serius...
    bingung gue bacanya.. intinya apaan sih ?
    hahahaa..

    ReplyDelete
  34. untung dokternya bukan aku, kalau aku jadi dokternya udah tak suntik mati. taruh di kursi listrik. terus manggil sniper.

    ReplyDelete
  35. abang satu ini kalo bikin tulisan pasti begini, bikin akit perut, hahaha
    pasti keturunan dari neneknya dan aku keturunan dari dokternya -__-

    ReplyDelete
  36. Bener - bener postingan yang serius MAT. hahaha
    yang awalnya laper, jadi nggak laper ini mat aku... kacau loe.

    ReplyDelete
  37. Bener bener absurd nih tulisan, saya sampai mengerutkan kening waktu bacanya-,-

    ReplyDelete
  38. satu pertanyaan gue Mat, jadi inti dari ini semua apa?? makan mie???

    ReplyDelete