Pagi itu, entah kenapa rasanya berat banget untuk bangun dari tempat tidur tercinta. Gue masih merasakan nyamannya berpelukan dengan sebuah benda yang paling disayangi oleh para jomblo, yaitu guling. Hehehe.

Dan pantesan seketika semangat gue menjalani (khususnya) hari ini seakan telah sirna, karena gue baru ingat kalau hari yang paling mengerikan buat kalangan jomblo seperti gue telah tiba.

Valentine's Day? Who cares.

Perihal kalimat barusan, boleh kalian tafsirkan adalah orang yang belum mempunyai pasangan. 

Nasib.

Ketika Valentine's Day, tentunya gue akan melihat banyak aksi kemesraan membludak. Sehingga kejadian itu, secara nggak langsung membuat pasangan lain sampai rela berlomba-lomba memborong seikat bunga mawar, coklat, atau pun barang-barang yang berkaitan dengan romantisme, hanya demi menunjukkan simbol kasih sayang kepada seseorang yang ia anggap spesial.

Dengan spontan gue menyanyikan lagu Kemesraan by Iwan Fals yang liriknya sudah terubah secara brutal. 'Oh.... Kemesraan ini, cepatlah engkau berlalu......'

Gue ngiri sama mereka? ENGGA. Nyebelin? IYA.

Apabila ditanya oleh kejujuran. Sebenernya gue sedang terhanyut tentang apa yang telah dituliskan oleh dendiriandi.com tentang hari valentine.

Si jomblo akan sulit melakukan hal-hal yang biasa dilakukan oleh seseorang yang memiliki pasangan ketika hari valentine. Masa beli kado dan coklat untuk diberikan kepada diri sendiri? Desperate banget kedengerannya. 

Ternyata setelah gue pikir-pikir emang benar. Kampret.

Andaikan gue mempunyai alat 'universal remote control' pada film CLICK yang dibintangi oleh Adam Sandler. Mungkin gue bisa terhindar dari hari valentine dengan damai. Untuk yang belum tahu kegunaannya, remote control tersebut membuat kehidupan seperti film DVD. Bisa di-rewind, bisa di-pause, bisa di-mute, bisa di-forward, bahkan bisa multiview. Sudah dipastikan gue akan menggunakan alat tersebut untuk mem-forward, ketika sedang menemukan hal-hal yang menyebalkan seperti ini. 

Namun pikiran gue saat itu hanya sekadar imajinasi aja.

Ada kalanya gue harus berusaha menghilangkan kecemasan dengan segala akibatnya. Ya paling cuma agak nyesek dikit, sih, tapi seiring berjalannya waktu lama-lama gue akan terbiasa menjalaninya kok. Karena nggak mungkin gue bakalan jomblo melulu, kecuali dimuka bumi ini hanya menyediakan wanita cuma satu. Dan itu pun adalah Mpok Nori. Dengan segala keterpaksaan, jomblo abadi bisa mengarungi kenestapaan gue. Pahit, memang.

.....

Dan sesekali gue menghela nafas panjang, dan memikirkan bagaimana caranya untuk bisa meminimalisir kesengsaraan tersebut. Tuhan yang maha baik pun mencerahkan gue melalui bacaan artikel-artikel yang menceritakan sisi negatif tentang valentine's day. 

Seperti yang kita sama-sama tahu, menurut pandangan islam katanya merayakan valentine day's itu nggak diperbolehkan. Peristiwa sejarah yang diceritakan banyak versinya. Kalian bisa searching di google...

Maka dengan segala maaf, gue ingin mengatakan kepada kalian yang khususnya telah memiliki pasangan, 'ngapain coba merayakan hari valentine?'.

Bukan maksud iri atau apapun, ya, gue cuman sekedar mengingatkan kok. Jikalau ingin merayakan, sebaiknya lakukan di tahun depan. Alasan sederhananya adalah menunggu gue punya pacar dulu. Itu pun kalau dapet. Ya, misalnya masih tak kunjung punya. Tunggu tahun depan lagi. Dan seterusnya begitu sampai kiamat datang.. 

Sekali lagi, maaf, gue bukan bermaksud iri, ya, sama kalian yang udah berpasangan. Cuman ya itu tadi. Hehehe. :p

P.S : Semoga jurus sepik bisa diterima sisi manusia. Amin.

23 comments:

  1. hari valentine, diawali dengan letusan gunung kelud..."
    hmmm....

    ReplyDelete
  2. Hei, udah lama ngga mampir ke sini, tampilan blognya ganti ternyata. Buat sendiri kah template-nya? Ada fotonya Bang Mamat pula lebih gede dan lebih jelas di samping kanan. Hahaha. Maafkan keisengan ini Bang :p
    Aku juga dari awal ngga pernah ngerayain valentine. Kebetulan lagi temen-temen sekolah juga bukan tipe orang-orang yang heboh setiap ada perayaan ini. Sekolah juga ngga tiba-tiba berubah warna jadi serba pink. Ya, jadi emang dari dulu terlalu biasa-biasa aja. Hehehe.

    ReplyDelete
  3. valentine diindonesia sudah bertradisi.. diawali oleh media yang mengingatkan.. lalu gengsi pelajar yang kuat~

    ReplyDelete
  4. Susah buat ngelihalingi tradisi itu di Indonesia.
    anak muda sekarang lebih mengingat tradisi luar daripada tradisi Indonesia itu sendiri.

    ReplyDelete
  5. sama lah dengan gue yang ldr-an yah mau palentin ato kagak tetep sama... nyiumnya tetap henpon ....

    ReplyDelete
  6. duh valentine ya? valentine itu apa? -_-

    ReplyDelete
  7. syabar ya Mblooo...jadi jomblo emang tertatih taytihhh hahahaha..tapi klo aku mah hari kasih sayang bsa syetiappp harii, kan menebarkan cnta bsa setiap hari ga cuman sehari satu tauuun

    ReplyDelete
  8. apalah arti valentine sedangkan beliin kado orang tua aja kadang males2an. Lagian dosa juga valentinenan hahahaha. Eh aku baru selesai vakum ngeblog dan sosok bang Mamad jadi lebih indah gitu haha. Tampilannya elegan, ah suka :')

    ReplyDelete
  9. dan kenapa harus mpok nori?? -_____-

    ReplyDelete
  10. valentine.. apa sih ini?
    daerah gue hujan abu. mending valentine dibubarin aja~ :D

    Nice Post!

    ReplyDelete
  11. valentine emang gitu... suka nindas yang gak punya pasangan... yaudah. keep calm. *toss

    ReplyDelete
  12. Valentine .... Ah, udah lupa gimana rasanya ngerayain Valentine :|

    ReplyDelete
  13. "Ngasih kado atau coklat buat pacar cuma pas valentine. Perhitungan! Hih!" - ini cocok buat alasan jomblo iri nan dengki.

    ReplyDelete
  14. Udah baca twit-nya Raditya Dika belom? Hari ini, yang jomblo ngumpul di Monas, mau diangkut ke Planet Mars.

    Template-nya keren juga. Agak kePoconggg-Poconggg-an.

    ReplyDelete
  15. udah lama gak main ke blognya bang rahmat, nabah kocak aja XD

    ReplyDelete
  16. hahaha rahmat meratapi nasib.
    tapi emang ya tradisi kayak gitu masih susah diilangin.
    masih banyak majalah, media, acara dgn tema vals day utk merayakannya.
    menurut gw bagi yang non muslim sih gak apa2..

    semangat mat!
    mendingan lu baca tulisannya pocong , raditya dika ma bang atlit malem ni biar terhibur.

    ReplyDelete
  17. ngerayain valentine dikondisi indonesia sekarang ini sangat amat gak tepat sih. Kayaknya susah banget dah ngilangin budaya yang dampak positifnya gak seberapa ini ._.

    ReplyDelete
  18. gw juga ga ngerayain ahaha, malah sbuk seharian ..
    oya salam kenal ya ^^

    ReplyDelete
  19. valentine day? apa itu nama lain untuk hari jum'at kemarin? :v

    ReplyDelete
  20. Gue pribadi sih gak begitu peduli sama hari valentine (bagi gue, hari valentine hanyalah mitos huahahahaha).

    Gue kepikiran untuk jualan coklat atau bunga atau hal-hal yang (katanya) menyimbolkan romantisme di hari valentine. Gue malah sempat mikir untuk ngojek payung... Daripada gue nganggur dan gak punya uang, mending gue usaha sesuatu gitu. Uangnya bisa dipake buat bantu bayar biaya kuliah ato makan sehari-hari :|

    ReplyDelete
  21. Banyak memang yang bilang Valentine itu gak boleh di rayain. Apalagi kalo udah googling. Haram lah, dosa, dan lain sebagainya. Tapi sekedar bilang "Happy Valentine" ngasih coklat gitu aja, gak masalah kan ya?

    Ambil positifnya aja, tunjukan kasih sayang. Walo seharusnya kasih sayang gak harus 14 februari aja.

    Bang, jomblo bisa tetep valentine kok. Udah kasih bunga dan coklat sama laptop nya belom? #jones

    ReplyDelete