Halo,

Si Mamat yang sejak lahir telah di-anugerahi dengan rupawan imut nan lucu ini, seperti biasanya akan bercerita sesuatu yang jayus maupun garing. Sukur-sukur tulisan di dalamnya dapat menghasilkan tawa-tawa kecil pada pembacanya yang telah tersesat. Ia pun langsung merayakan dengan membuat lamaran ke Mikha Tambayong.

Oke!

Langsung saja, deh, biar cepat. Biar puas, biar semua orang tahu kalau sebentar lagi ia akan mempersunting Mikha Tambayong.

Hehehehe.

.....

Ketika matahari hari mulai terbit, manusia berangsur-angsur bangkit dari tidurnya. Di dalam sebuah keluarga gue yang maha aneh ini, membangunkan manusia dari tidurnya merupakan ajang balas dendam. Seperti.... gue dan adik. Hanya karena membangunkan orang tidur, ternyata bisa membuat gue dan adik melakukan hal-hal yang ganas, horor, dan di luar logika. Entah, mungkin ini sudah tradisi keluarga sejak buyut gue memainkan flappy bird sampai menghasilkan score 999.

Seperti biasanya, setiap waktu menunjukkan jam 5 pagi. Gue harus merelakan diri untuk meninggalkan senjata utama mempertahankan diri dari kenestapaan seorang jomblo. Guling. Semua ini gue lakukan demi menghindari kebrutalan adik gue yang akan melakukan hal-hal tidak terkeji saat dimana terlihat gue masih mendapati diri tidur memeluk guling dengan eratnya.

Karena beberapa hari lalu, sewaktu gue masih tidur pulas di sebuah ranjang kesayangan dengan sprei bertuliskan "Yang nyela jomblo, ribut lo sama Igor (saykoji)". Tiba-tiba datang sosok anak kacrut yang hanya mengenakan boxer kecil menyirami air ke badan gue yang membuat sekujur tubuh jadi menggigil dengan begitu ganasnya. Kemudian gue pun langsung seketika berteriak dengan garang,

"Weeeey, kacrut!!!!!!!!!!!!"

Pada saat gue meneriakinya, seketika itu pula adik gue spontan melakukan jurus yang sudah turun-temurun telah berada dalam sisi manusia. Jurus yang mungkin terbilang klise. KABUR. Iya, gue juga heran tinggal ngomong kabur aja susahnya minta ampun. Mungkin karena terlalu banyak racun yang menjalar ke otak sehingga pikiran gue menjadi tidak senonoh seperti ini.  Oke. Amitaba.

Dengan insting seorang kakak, dan hukum alam yang mengatakan bahwa kebanyakan seorang kakak lebih unggul kekuatannya daripada seorang adik. Gue pun langsung pede tingkat dewa dan bergegas mengejarnya dengan penuh semangat yang berkobar-kobar. Seakan-akan ini semua hanya berupa masalah sepele dengan minim risiko. Memang, tenyata terlahir sebagai seorang kakak merupakan anugerah terindah juga dari Tuhan. Ha-Ha-Ha *ketawa jahat*

Setelah itu, terlihat adik gue menyembunyikan dirinya ke kamar mandi yang berdalih sedang melakukan ritual pagi atau buang hajat. Kemudian tanpa pikir panjang, gue mendekati area kamar mandi tersebut. Lalu terjadilah percakapan yang cukup mengerikan antar gue dengan adik. Percakapan yang sebenernya biasa  aja namun di lebay-lebay-kan. Pokoke gitu.

Gue: "Keluar kamu, fulgoso!"
Adik: "Apaan, sih, bang. Nanggung nih."
Gue: "Jangan berdalih lagi. Kamu sudah terkepung, tidak ada jalan keluar lagi selain pintu ini. Sebaiknya kamu menyerah sekarang."
Adik: "Tadi disuruh mamah, bang! serius dah."
Gue: "Jangan banyak alasan. Dalam hitungan ketiga kamu belum keluar. Maka akan terjadi hal-hal yang mengerikan."
Adik: "Mah..... mah.... Bang, Mamat nih! Masa Ijal mau di sembelih."

Dan,

endingnya sudah pasti bisa kalian tebak. Pada akhirnya, gue malah terdzalimi kebiadaban adik gue dengan mengatakan sesuatu yang tidak-tidak pada nyokap. Sehingga nyokap pun lebih mempercayai adik daripada kakaknya sendiri. Huhuhu.

Disini gue tersadarkan ada sesuatu yang telah terlupakan. Bahwasanya hukum alam juga mengatakan kalau "seorang ibu kebanyakan membela anaknya yang lebih mempunyai usia belia". Itu merupakan fakta jelas dari survey yang telah terjadi di kehidupan gue. Lagipula, membalaskan dendam kepada seorang adik hanyalah perlakuan yang sia-sia juga. Jikalau kalian memang benar-benar niat, alangkah indahnya buatlah skenario yang matang dan efektif.

Tentunya supaya terjalin kerjasama yang baik antara DAJJAL sama kamu. Weeeee...... :p

TAMAT!

PS: Jangan tiru adik gue, nggak cocok sama umur.

51 comments:

  1. hahahaha sama aku juga pernah merasakan quote kayak gitu. ibu lebih percaya anak yang lebih muda..

    ini tema blognya ganti ya? bagus. simple banget..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kuh ganti. Udah lama juga, masa baru liat...
      Ketahuan jarang mampir nih. :p

      Delete
  2. Nasib.. Nasib..
    Btw, follow gua ya!
    http://ryanjonathansblog.blogspot.com/

    ReplyDelete
  3. Hahaha... gue kasi saran, jika adik lo bertingkah lagi ama lo.. coba deh loh yg nangis dan lari ke Ibu loh sambil ngerengek supaya adiknya di marahi...

    dan secara otomotasi Adik lo bakalan sadar kalo selama ini kakaknya adalah orang gila dan segera lari ke wc buat mandi wajib. hehe becanda kok

    Oh ia... senakal-nakalnya adik ttp kita sebagai kakak harus mengalah ama sikapnya, dan ngajarin yg terbaik buat dia..
    intinya jadi contoh yg baik buat si adik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau gue melakukan hal yang lo saranin tadi, tentunya gue bakal jadi objek bully-an dia. Masa iya kakak lebih cengeng dari adiknya sendiri. Dasar kamu, sesat! :))

      Delete
  4. Untung aja gue belum pernah digituin sama adik gue. Hahaha *ketawa jahat*

    http://www.ilhamkusumaning.com/

    ReplyDelete
  5. Wahahaha balas dendam sama adik harus pake skenario ya ?
    Ntar deh gw coba nyusun skenarionya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan disusun dengan rapi dan aman. :)

      Delete
  6. momen kayak gini pasti akan membuat seorang kakak jadi kangen sama adiknya, serius...
    ini kejahilan tapi ada rasa sayang sama saudaranya, ingat lho momen kayak gini enggak bisa terulang lagi.

    soalnya aku sendiri juga punya adik, jadi pernah juga ngerasain hal semacam ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya bang.
      Tentunya punya adik yang jahil seru juga buat dijahilin balik. Dan akan menciptakan momen indah antar kakak-adik.

      Delete
  7. nasib - nasib jadi abang cuy !!! cerita loe puanjang n garcu !! garing + lucu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh, segini mah belum panjang. Nanti dipanjangin lagi, ya. :p

      Delete
    2. buset mau dipanjangin lagi yah??????? gue tunggu

      Delete
  8. ini serius ritual tiap pagi beginian? sadis amat hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sadis itu mantannya adek sarah. Tega! :(

      Delete
  9. Sembelih adek, mah. Sembelih. *eh. wkwkwk.

    ReplyDelete
  10. lo disiram air biasa aja gitu?
    ah, cemen. siram air keras dong lain kali. haha. biar lo makin rupawan.

    makanya, jadi anak bungsu itu selalu lebih enak. kayak gua. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lo kira gue perawakan limbad disiram begituan. Kampret. -__-"

      Kalau gue punya adik kayak elo, pasti bakal gue suruh elo tiap hari beli es mambo tanpa upah sedikit pun. Biar tahu enaknya jadi anak sulung. HAHAHA. :))

      Delete
  11. Untung gue anak bungsu. Nyesek juga sih dulu, suka dimanja tapi juga suka dianiaya kakak gue waktu kecil. Yang paling sering lagi: dapet baju bekas (lungsuran) dari kakak gue.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya-iya bener banget lo, shak.
      Anak bungsu paling sering dapet baju bekas kakaknya. :))

      Delete
  12. jadi kakak memang ada untung sama ruginya. untungnya kita bisa bales dendam dengan mudah karena secara fissik kita lebih gede, tapi ruginya adek kita malah ngomong yang enggak-enggak pada orang tua, sampek terkadang memutar balikkan fakta sampe seolah-olah kkita yang salah.
    gue juga sering ngalami hal yang kayak gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang, bro.
      Ini semua pasti dialami oleh semua orang. Tabahkan hatimu, nak...

      Delete
  13. Tuh, senasib! Jadi anak sulung emang ada nggak enaknya, sumpret T.T

    ReplyDelete
  14. Ceritanya simpel dan menarik bang. Wkwkwk. Adik gue cewek, jadi gaterlalu ekstrem bercandanya. Tapi ngeselinnya sama-_-
    Widih background baru. *serasa di luar angkasa* hihi

    ReplyDelete
  15. untunglah dua adik laki-laki saya tidak ada yang berani menjahili saya :)
    setelah orang tua, mereka banyak bergantung ke saya sih. hehe
    "kakak baik" :)

    salam kenal yaa mas

    salam kenal

    ReplyDelete
  16. Nggak pernah ngerasain rasanya jadi kakak. Pas sering berantem dulu sih secara fisik memang kakak yang menang, tapi kalo udah keluar jurus lapor-mama jangan harap bisa menang 8)

    ReplyDelete
  17. Senasib!

    Aku juga punya adek. Cowok. Nyebelinnya minta ampun. Kemana-mana pasti ngikut mulu. Kadang kalo mau main tuh suka gak boleh, harusnya main sama diaaa terus. Nyebelin kan? :/

    Kalau ngebangunin sih engga disiram, tapi diinjek-injek. Kasian kan aku? Itu sih deritaku. Oke, abaikan *ngumpet kolong meja*

    Tapi itu dulu, waktu dia masih kecil. Sekarang dia udah gede. Sifat super nyebelinnya mulai ilang. Walaupun kadang tetep aja ada nyebelinnya sih, hehe. Tapi senyebelin-nyebelinnya adek kita, tetep aja kita sayang sama dia. Iya kan? Iya kan? Iya aja udah, biar cepet! #PLAK *digampar*

    Oke, sekian komentar gak jelas dari saya. Terimakasih atas perhatiannya. #Cling *ilang*

    ReplyDelete
  18. Dulu, waktu masih bocah. Sering banget berantem sama adek (laki-laki) dan sering banget kebagian apesnya gara-gara si adek jago banget berwajah polos bagai malaikat.

    Sekali-kali kamu aja yang lapor duluan ke nyokap, biar adekmu dimarahin. Jangan diuber dulu. Biasanya, seorang kakak merasa lebih puas saat ngeliat adeknya dimarahin. Hahaha

    ReplyDelete
  19. senasib bro.. :v
    biasanya sih gue pasrah aja kalo udah masalah diaduin ortu -__-

    ReplyDelete
  20. wah gue anak tunggal sih. jadi ga bisa ngerasain ritual tiap pagi yang kaya gitu haha..
    dulu yang pernah jahilin gue waktu mau bangun pagi itu kucing gue, dia doyan gigit telinga gue kalo gue belum bangun hahaha

    ReplyDelete
  21. Hahaha... Adik lo umur brapa sih mat?
    Kalo gue sih anak tunggal, dulu kalo mau berantem sama adik sepupu. Karena gue yg paling tua jd kek berkuasa gitu. Hahaha.. Tapi sama aja, para orang tua lebih percaya ke anak kecil drpada yg besar -_-

    ReplyDelete
  22. haha bener. makanya mat. jangan lawan anak kecil. ya kata orang ta sih "namanya juga anak kecil"

    ReplyDelete
  23. ade lo rese banget mat, kalo gue punya adek kek gitu udah gue masukin sumur. oke, gue terlalu kejam..

    gue punya ade tapi nggak senakal itu sih, soalnya sering dia ngerjain gue tapi malah gue rabok, soalnya gak lucu anak kecil ngerjain orang dewasa. terkecuali sebaliknya.. haha

    ReplyDelete
  24. Itu beneran lo diguyur aer, busyeeet cara ngebangunin abang yang mainstream hahaha
    lo kaget bisa seketika gila Mat :D

    kalo gue sih gak peduli, sebelum diomelin nyokap (karena lebih percaya adik) aniaya dulu adik lo sebagai bentuk pembalasan dendam yang setara :D

    ReplyDelete
  25. Dulu iya selalu adek yang dibela, tapi sekarang berhubung dua2nya udah nyaris dewasa ya yang satu kena marah menjulur emosinya ke sang adik juga hha

    ReplyDelete
  26. Adekku cewe cowo nyebelin semua, gw ga pernah dianggep kayak kakak malahan kaya majikan sama pembantu, pastinya gw di posisi PEMBANTU!!! :|

    ReplyDelete
  27. Adekku cewe cowo nyebelin semua, gw ga pernah dianggep kayak kakak malahan kaya majikan sama pembantu, pastinya gw di posisi PEMBANTU!!! :|

    ReplyDelete
  28. Adekku cewe cowo nyebelin semua, gw ga pernah dianggep kayak kakak malahan kaya majikan sama pembantu, pastinya gw di posisi PEMBANTU!!! :|

    ReplyDelete
  29. Adekku cewe cowo nyebelin semua, gw ga pernah dianggep kayak kakak malahan kaya majikan sama pembantu, pastinya gw di posisi PEMBANTU!!! :|

    ReplyDelete
  30. HAHAHA. bales dong adiknya bang. :P

    ReplyDelete
  31. hehehe, emang paling ngeselin kalau lagi tidur dibangunin dengan tdk senonoh gitu :((

    ReplyDelete
  32. Ah gua kebalikan, gua selalu kalah sama kakak perempuan gua-__-

    ReplyDelete
  33. Padahal gue anak bungsu lho, tapi nyokap kagak pernah ngebelain kayak gitu deh. Sama kayak Deya cdp. Mungkin kita. Ehem.

    ReplyDelete