Beberapa hari belakangan ini, gue sedang akrabnya main sama adik yang usianya tidak jauh beda. Padahal, biasanya kita jarang sekali akur dalam berbagai banyak hal. Namun, sepertinya semesta menimalisir sikap kurang baik kita sebagai kakak-adik, dengan mengirimkan fenomena cabe, terong, dan para sekutunya yang sedang hitz di taman komplek sebelah. Ya, entah darimana mereka mendapatkan info tentang lokasi taman tersebut. Karena tiba-tiba saja, banyak sekali bocah motor cengtri, cengpat, cengli yang setiap malam minggunya, sekitar jam 9 malam, selalu menduduki taman tersebut.

Gue pun yang biasanya tidak akur dengan adik, tanpa angin, tanpa hujan, mendadak berdiplomasi dan seketika akrab.  Sebenernya banyak kemiripan diantara kita. Seperti tingkah laku yang terkadang sama-sama bedebah saat sedang rusuh. Celotehan yang biasa kami lontarkan juga nyambung banget sampai membuat kita sama-sama tertawa.

Beginilah kronologinya,

Saat kita sedang iseng naik motor berduaan mengitari taman komplek sebelah,

Gue: Aduh.... Mata gue pedes banget. Fuuh.... Ga kuat, jal.
Adik: Elu kenapa, Mat? Kelilipan?
Gue: Itu cabe banyak banget berkeliaran ditaman. Biasanya juga dipasar.
Adik: YEE, CICAK!!!! Hahaha.

Kemudian, ketika kita melihat cewe-cowok masih smp naik motor berduaan dan belum pulang saat waktu sudah sangat larut malam.

Gue: Astaghfirullah ini anak kecil belum pulang! Pasti nih..... pasti.... (mikir yang nggak2)
Adik: Suuzon aje lo, pea!
Gue: Iye, maaf pak ustad.
Adik: Dia juga sih setan, bikin orang suuzon aje.
Gue: YEE, BUAYA!!! Hahaha.


Bukti Konkrit Keabrakan Dua Insan Manusia!


( Notes: Percakapan berisi tentang celotehan klasik hanya bisa dimengerti oleh manusia yang mudah terpengaruh. )

  ...

Anyway... dalam postingan kemarin, ada beberapa komen yang membuat gue memikirkan suatu keasingan dalam dunia blog. Memang, akhir-akhir ini gue merasa telah banyak terjadi perbedaan yang "dulu" dengan "sekarang". Ternyata perasaan ini bukan hanya terjadi pada gue, teman-teman blogger yang dekat sama gue dulu ikut merasakannya  juga. 

Jawabannya pun terpecahkan oleh komen si Nofi,

"Hahaha kayaknya beberapa blogger yang dulu aktif banget, sekrang banyak yg kena sindrom vakum.. misalnya gue juga sih"

Iya, Nof. Sepertinya sindrom vakum telah menyebarkan virusnya pada teman-teman terdahulu. Gue juga heran, kenapa ikutan kena. Padahal gue sudah membetengi iman dengan begitu apik. Jin Iprid pun yang katanya lihai mempengaruhi umat manusia sampai menyerah membisikkan hal buruk ke arah gue. Lalu, sampai detik-detik terakhir, dengan kemurkaannya ia mengeluarkan ucapan sadis yang tidak sengaja membuat hati gue seketika lemah tak berdaya.

"Bangke. Nih manusia budeknya lebih parah dari pak haji Bolot!"

Tuh! Kata-katanya seolah menunjukkan bahwa setan memang tidak beperikehatian (walau sebenernya tidak perlu diberitahu pun anak TK sudah tahu-menahu akan hal ini). Padahal perjuangan gue dalam membersihkan telinga itu selalu disiplin. Tiga kali sehari sebelum makan. Maka dari itu, kejadian ini membuat gue tidak percaya lagi pada orang banyak yang mengatakan bahwa setan itu berada dimana-dimana. Saran gue sih, jika ingin sukses menjadi setan seharusnya lebih diperhatikan pergerakan manusia dalam mengorek kuping. Semua ini dilakukan untuk menjaga kredibiltas mereka sebagai jin maupun setan. Ya, pokoknya gitu lah.

(Terus hubungan sindrom vakum sama penjelasan elu tentang Jin Iprid apaan, Mat?!?)

TAKADA!

.......

Intinya, gue kangen numpang ngerusuh di blog mereka-mereka. Huehehe.

SEKIAN!

35 comments:

  1. Wah asik bisa akrab sama si adik.
    Wah ayo balik ramaikan lagi mat. \:D/

    ReplyDelete
  2. Cieee asik punya adek. Aku sih nggak punya. Punyanya kakak, dan itu laki-laki semua.
    Jadi adek kadang nggak enak, sering disuruh-suruh.. *nasib*Lah jadi curhat* -__-
    Ayooo kak aktif ngeblog lagii :D
    Suka sama tulisannya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Begitulah jadi adik. Stratanya memang harus dibedakan dengan kakak. :p

      Delete
  3. Dulu juga suka isengin adik, cuma sekarang udah sibuk dengan dunia kita masing-masing. Dia sibuk kuliah, aku sibuk sama istri. Hahahahaha...
    Kayaknya kita perlu bersenang-senang kayak dulu lagi deh.

    Vakum?
    Dunia nyata selalu membuat kita lupa dengan dunia maya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sudah besar ya gitu bang haris. Pasti cepat atau lambat bakalan sibuk sendiri dijalannya masing-masing. Ini aja bermula dari unsur ketidaksengajaan kok. Hehe.

      Delete
  4. gue malah pingin punya adik -_- jadi anak terakhir, dan punya kakak 2 cewek semua gue merasa SEPIIIH~~
    btw selamat kembali ngeblog lagi *juga juga sempat mengalami vakum tersebut haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue malah penginnya punya kakak cewek. Jadi, kalo diomelin gue masih berani ngelawan. :p

      Delete
  5. wah Mat. lo udah balik dari bekasi ya? pantes baru update. hahaha.
    kemane aja lo. lama kagak jumpa. pasti lo masih jomblo kan? ngakuuuu.
    hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seperti biasanya lo, Ga. Selalu mengirimkan komen bedebah dengan bawa-bawa status jomblo. Kamfreet!

      Delete
  6. wooohhhh...asik banget yeee. Gw juga punya banyak kesamaan sama adik gw (ga ada yang nanya) :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah, baru mau nanya. Elu udah pesimis gitu. Lain kali kalo curhat harus lebih percaya diri lagi, ya. Semangat!

      Delete
  7. Gue gak punya adik. Kakak juga gak punya. Syediihhh... Oke, biasa aja, sih, sebenernya.
    Ayo lah, Mat, aktif ngeblog lagi. Udah lama gak ayo. Apa, sih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi, lo nggak jomblo kan ji? Kalo ternyata masih jomblo lebih baik akhir aja ji... Akhiri! Hahaha.

      Delete
  8. Duh, gue malah ngeliatin komentar - komentarnya nih, pada pengen punya adek, semangat ya ! bedoa terus :))

    ReplyDelete
  9. Elu yang kanan apa yang kiri sih? Kembar hahaha! Btw, jin ipridnya lagi semangat2nya bisikin gue nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang kiri, dit. Coba samping gue cristinano ronaldo. Pasti lo bilang gue ada dua bukan kembar lagi.

      Salam buat dia dit. Kasih tau, jangan gampang putus asa. Lemah banget jadi jin.

      Delete
  10. Apa ini endingnya kirain mau bahas ke vakuman nge-blog tapi jadi gak penting abis haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahaha... kamu adalah orang yang pertama menyadari itu anak muda!

      Delete
  11. Sudah lama juga gak mampir sini..yuhuuu

    ReplyDelete
  12. Gue sempet vakum juga , sebulan 20 hari gak ada posting apa-apa.

    Eh, lo dan adik kayak kembar satu telur yah. :D

    ReplyDelete
  13. kocak :D
    kalian mirip banget kakak-adek.
    salam kenal yaaaak


    dudukpalingdepan.blogspot.com

    ReplyDelete
  14. Eh, lu kok bisa mirip sama adek lu. :D

    Vekum emang menjadi hal yang menyeramkan bro. Soalnya blog yang vakum itu kek kuburan atau rumah berhantu. Gelap, suram. "Iya! Kek hantu.." :D

    ReplyDelete
  15. Jarang lho yang punya adik bisa seakrab itu. Tapi kalian berdua kompak banget, nikahin aja dah :D

    btw, kunjungan pertama ke blog ini. Catet ya!

    ReplyDelete
  16. akrab banget sama adiknya,,hehe kalau punya adik yang umurnya gak beda jauh pasti kayak teman ya :)

    ReplyDelete
  17. Ciee yang udah akur aja. Gue sama adek umurnya beda dikit tapi berantemnya malah Masya Allah -__-
    Ayo aktif ngeblog lagi. \:D/

    ReplyDelete
  18. Cie, tanda-tanda nih~
    Saya juga punya adik cowo suka akrab main game bareng tp ujung-ujungnya ribut lagi haha. Tapi kalo boleh sih pengen punya kakak cowo aja biar dia bisa menuntun dan menjaga adiknya ini menjadi anak yang baik *lah=)) ._.v

    ReplyDelete
  19. Aku sih dulu waktu kecil suka berantem terus sama kakak. Sekarang, giliran udah gede dan kakak keluar kota, gue kangen. sekalinya ketemu, masih cuek, tapi ada secuil kepedulian satu sama lain.

    ya intinya gitu deh :D

    ReplyDelete
  20. Buset. Mukanya mirip banget. Kirain kembar :D

    ReplyDelete
  21. Kalo kelilipan biji cabe nerean gimana rasa nya yaaa ????

    ReplyDelete
  22. Makin semangat ngeblognya, ya. :)

    ReplyDelete