Krek... krek...

Yang tadi itu, ceritanya gue sedang kretekin jari. Pemanasan.

Kini, lagi dan lagi, hampir sebulan gue menghilang dari usaha tulis-menulis di dunia blog. Nampaknya semangat untuk konsisten menulis yang lalu, mutlak kalah oleh jamnya orang sibuk. Cie, gitu. Sok Sibuk. Mungkin sebagian orang bilang, alasan seperti itu 'klasik' banget. Dan ternyata memang benar. Itu adalah alasan terburuk dari beberapa yang paling buruk. Karena sesibuk apapun kita, setidaknya pasti ada celah, kalau benar-benar niat ingin menulis.

Jadi, lebih tepatnya, sih, emang dasarnya si Mamat mageran.

Oiya, gue lihat komen di postingan kemarin, ada pertanyaan tentang protokoler itu apa? 

Well, gue mau jawab apa yang gue rasakan dengan sebaik-baiknya. Mudah-mudahan ini tidak menimbulkan kesesatan dalam dunia profesi. Apaansih!

Selama berkecimpung dan bertugas dalam pekerjaan tersebut, yang dilakukan protokoler seperti gue itu hanya melakukan pemesanan tiket dan mengatur segala sesuatu yang berhubungan dengan keberangkatan beliau (Atasan) menggunakan pesawat sampai dengan beliau berangkat. Begitu juga dengan kedatangan beliau dari bandara lain ke bandara Soetta, kita akan melayani juga sampai beliau naik mobil dinas yang telah disediakan oleh kantor.

Hmm.. anyway, pekerjaan sebagai protokoler itu lebih banyak menunggu dibanding bekerjanya. Kenapa? karena pekerjaan tersebut, otomatis tergantung pada jadwal jam keberangkatan ataupun kedatangan bapak pemerintahan saat menuju bandara. Maka dari itu, yang harus diutamakan adalah gue harus stand by dan sigap ketika ada panggilan untuk melayani beliau.

Untung aja gue udah sangat terbiasa yang namanya menunggu. Apalagi menunggu ketidakpastian cinta dari seorang gebetan, itu mah gue hatam.

Kampret. Jadi syahdu gini. Lanjut serius, ah.

Untuk luar jam-jam tak terduga, kita saling handle. Semisalnya, jika beliau melakukan penerbangan dadakan.. biasanya akan di handle oleh protokoler yang tinggal di lokasi sekitar Bandara. Malah supaya lebih praktis, ternyata om-om atau rekan kerja gue telah patungan menyewa kos-kosan untuk tempat singgah sementara.

Sejauh ini, gue menginap di kosannya masih gratis tanpa ada peluncuran kode buat patungan.
Sejauh ini,  AKU MASIH SUKA!
Thanks, Om! Hehehe.

Di selang menunggu jam terbang beliau, biasanya gue manfaatkannnya untuk membaca buku. Setiap berangkat kerja, gue selalu mempersiapkan satu buku atau dua buku dari rumah. Sebagian besar, buku yang gue bawa telah selesai gue baca. Menurut gue, lebih baik begitu, ketimbang kebanyakan bengong... bengong... bengong.... terus tanpa sadar pikiran yang sedang mengawang-ngawang tetiba terhubung dengan kenangan pahit.

Yang tadinya bukan apa-apa, kini berubah menjadi sebuah keprihatinan.
DAN, YA, di situ lah kadang saya merasa iba sama diri sendiri.

Namun, sekarang Tuhan maha baik telah mempertemukan gue dengan cara jitu untuk membaca buku nanti dikala bosan. Karena beberapa hari yang lalu, gue mendapatkan sebuah kabar gembira. Ini benar-benar kabar gembira betulan. Bukan kulit manggis yang ada ekstranya. Expired!

Sebagai salah satu pengguna Android di muka bumi ini, gue mendapatkan info dari teman kalau sekarang gue bisa membeli Aplikasi dan Game di Playstore dengan menggunakan pulsa telkomsel. Tidak perlu pakai Kartu Kredit. Karena gajiku masih belum cukup untuk pengajuan kartu kredit, kakak.....!

Tanpa babibu, gue pun langsung isi pulsa dan mempratekkannya secara nyata:

 

Ebook yang sepenuhnya sudah jadi hak milik baru segini. Sisanya masih dalam 'wishlist'.

Rasanya gue mendapat keuntungan tersendiri dalam membeli ebook di playstore. Gue tidak perlu capek-capek membawa beberapa buku dalam bentuk fisik ketika ingin membaca di Bandara. Gue dengan mudahnya cukup membawa henfon, kemudian membuka aplikasi 'Play Books', dan siap, deh, buat dibaca. Selain itu, kadang gue menggunakan tablet ataupun laptop. Enaknya lagi, gue bisa membaca ebook tersebut sambil tiduran dalam keadaan lampu mati di kamar. Otomatis, ebooknya bisa dijadikan bacaan buat tidur. Karena gue sering mengalami seperti itu. Ketiduran.

Kelemahannya adalah, kebanyakan novel hitz (khususnya Indonesia) yang gue lihat di playstore, kebanyakan dimuat dalam format 'scanned pages', tidak ada 'flowing text'. Ketika ingin membaca ebook tersebut, kita tidak bisa menyesuaikan ukuran font dalam tulisannya. Menurut gue, itu hal penting untuk diubah demi kenyamanan pembaca yang sering baca versi digital/ebook. Dan ada beberapa novel fantasi favorit gue, yang diedarkan tetapi menggunakan format bahasa Inggris. Gue sebagai seorang nasionalis yang menjunjung tinggi bahasa persatuan, yakni bahasa Indonesia, dengan tegas tidak bisa membeli ebook tersebut.

YAELAH..... bilang aja gak bisa bahasa Inggris. Dasar katembah, ngeles mulu.

.....

Yaudah deh, ya. Cukup segitu aja dulu. Si Mamatnya mau baca ebook baru. Dan sepertinya juga, si kacrut ini secara tidak langsung diam-diam sudah puas pamer.

Dadah.


56 comments:

  1. Wah kerja gitu jamnya nggak tentu yaa.... Hahaha, tapi gaji hitungannya gimana? Setiap ada pemberangkatan kah? Huehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, sama dengan pekerja pada umumnya. Setiap bulan. :)

      Delete
  2. Jadi protokoler itu orang yang mengatur perjalanan atasan di bandara gitu? Masa sih banyak nganggurnya? Tapi kayaknya pekerjaan ini butuh tanggung jawab yg besar ya

    Lumayan tuh bisa beli buku sama aplikasi pake pulsa sayangnya cuma baru bisa di telkomsel doang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pada dasarnya, segala pekerjaan memang selalu ada tanggung jawabnya kok. Hehe.

      Bisa juga kok pakai Indosat. Cobain deh. :D

      Delete
  3. Baca di smartphone bagiku bikin mata cepat capek, makanya aku kurang nyaman kalo baca di layar hape. Jadi aku masih tetep dengan model buku konvensional. halah. Soalnya aku sudah berkacamata sih, makanya sayang mata.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, betul sekali. Mata gampang lelah krn tingkat cahaya di hp, biasanya terlalu terik. Biasanya gue minimalkan dulu, biar bersahabat sama mata. Hehe.

      Delete
    2. Nah selain itu baterai boros juga hahhaa.... Capek matanya harus sering sering istirahat matanya...

      Delete
  4. Wah kerjanya jadi protokoler,hebat dong bisa ketemu sama orang-orang besar,pejabat tinggi negara.
    kalau kebanyakan menunggu emang terkadang membosankan,tapi kalau lagi menunggu emang paling asik sambil membaca atau mainan game,jadi gak kerasa menunggunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, selain itu, karena memang udah terbiasa dengan yang namanya menunggu. Lebih tepatnya menunggu sebuah kepastian. Eaaa.

      Delete
  5. kalau gue suka pusing kalau kelamaan natap hp, apalagi baca lewat hp. woww...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang lebih disarankan membeli bentuk fisiknya aja. Hehe. Karena gue membeli ebook tersebut, biar praktis aja supaya ga repot bawa novel yang bertujuan cuma buat ngilangin bosen.

      Delete
  6. asik juga ya kerja jadi protokoler banyak nunggu. iya nunggu harapan palsu,kesian haha
    btw itu sabtu bersama bapaknya kayaknya bagus deh aku udah baca reviewannya keren banget kak.
    jadi pengen punya juga, tapi mengingat dan menimbang ada 8 buku yang belum terjamah jadi urung deh mau beli. takut enggak di baca kan sayang duitnya *doh jadi curcol gini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh. Mubazir. 8 buku aja belum dibaca. Masa iya udah beli lagi. Nanti disangkanya cuma buat koleksian aja deh. Hehehe.

      Delete
  7. Buku fisik lebih menggoda, kecuali kalau ada ebook gretongan ya diembat aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, Rif. Tapi kalau praktis ya beli ebooknya. Bisa dibaca pakai gadget. :p

      Delete
  8. wah, bole tuh.
    tapi kalau gue mau baca lewat hape ada halangannya. bukan masalah pulsa sih.
    tapi masalah layar rusak. layar gue ketimpah dan muncul 2 buah blackhole...

    ReplyDelete
  9. Sayangnya, ane belum punya android, hiks hiks hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih ada cara lain kok. Pinjem android punya teman agan. :p

      Delete
  10. Hebat bener baca ebook di smartphone. Mata ku malah ga kuat klo baca ebook di hp. Soalnya kn harus lama bacanya.

    Klo smartphone paling buat baca berita ama blog. Hehe ini skrng nulis komen lwt smartphone :D
    Ternyata bisa toh beli aplikasi pake pulsa, saya baru tau. Praktekin ah, buat beli app, hehe

    Btw kerjaan mu keren bener bro. Menyiapkan perjalanannya si bos. Hehe

    ReplyDelete
  11. Hebat bener baca ebook di smartphone. Mata ku malah ga kuat klo baca ebook di hp. Soalnya kn harus lama bacanya.

    Klo smartphone paling buat baca berita ama blog. Hehe ini skrng nulis komen lwt smartphone :D
    Ternyata bisa toh beli aplikasi pake pulsa, saya baru tau. Praktekin ah, buat beli app, hehe

    Btw kerjaan mu keren bener bro. Menyiapkan perjalanannya si bos. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo saya mungkin udah terbiasa kali ya. Jadi biasa aja. Eh, tapi kudu diatur dulu sih pencahayaan pada layar henfonnya.
      Iya, sekarang beberapa operator sudah support. Silakan dicoba. Hehe.

      Delete
  12. Ciyeee mamat jadi cowok panggilan. *EH. :D

    Mat, artinya lu sering di PHPin, ya. Kasihan banget. Nungguin berjam-jam, ternyata pejabatnya malah gak dateng dengan alasan metting dadakan. Shittkan.

    Soal buku Ebook, emang bener banget, mat. Dengan adanya buku secara ebook, kita gak akan dibuat repot nentengin buku ke mana-mana. Meskipun sensasinya gak seenak beli buku aslinya. Tapi, okelah. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kampret.
      Nah, itu dia, Her. Tujuan gue memang sebenarnya cuma itu. Biar gak repot bawa buku kemana-mana. Dunia kerja gue ga terlalu cocok nentengin buku novel. :'3

      Delete
  13. Iya bener sekali bro sekarang sudah enak, bisa beli aplikasi atau ebook dari playstore pakai pulsa. Tapi cumat baru tersedia di 3 operator besar kalau gak salah.

    Hhhmmm hebat ya tahan untuk menunggu, pekerjaannya sebagian besar menunggu pula.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setahu saya cuma ada telkomsel dan indosat aja. Terus apalagi tuh satunya?

      Delete
  14. kayaknya kerjaan elu enak gitu ye bro hehehe...
    sebenernya aku lebih suka baca buku pake buku yang dicetak biasa gitu kadang malah lebih greget, pake smartphone bisa bikin pusing

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, biasa kok bro. Iya, kalau biasanya baca dirumah lebih diperkenankan untuk membeli dalam bentuk fisik. Tapi, kalau ingin praktis dibawa keluar, ya beli ebooknya. :)

      Delete
  15. emang iya apa jadi protokoler lebih banyak bengonggnya dari pada bekerjanya ?

    ReplyDelete
  16. yapps protokoler memang harus sigap siaga tepat waktu

    ReplyDelete
  17. klasik banget memang alasan lo bro haha. semua orang pasti sibuk lah, tapi kalo dia bener-bener passion di dunia tulis menulis, pasti menyempatkan waktunya buat nulis kok. yaa minimal 2 jam per minggu.

    yaa bagus begitu sih, daripada lo bengong nggak jelas disela-sela kerja lo, mending dibuat baca gitu. alhamdulillah juga sekarang beli e-book pun juga nggak perlu repot make kartu kredit. oh iya, lo udah hatam buku lelaki gagal gaul, belum? itu buku keren baget loh, terutama yang bab wanita gagal gaul, hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, emang dasarnya aja gue mageran bro. Biasalah gak ngelawan mood. Jadi ya gitu.
      Hahaha, iya. Bentar lagi udah hatam kok. Gue sebelum beli emang udah percaya buku itu keren. Karena gue sering kepoin blognya si Edot. Hahaha.

      Delete
  18. Gaji belom cukup buat bikin CC? Justru kamu harus bersyukur. Karena godaan setelah mendapatkan CC tuh lebih besar. Misalnya mau beliin apaaaa gitu buat gebetan, tinggal gesek tapi belom tentu kebayar. Huahahah :D

    Aku punya banyak ebook, tapi serial Goosebumps. Kalok yang novel, paling trilogi Divergent.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, beb. Kalau punya CC, sebenarnya sangat berbahaya. Takut gak bisa manage pengeluaran. Bisa-bisa overlimit... sampai dikejar debt collector. Hiiii.
      Wah, Divergent!!!!!!!!!!! itu favorit gue. Beb. Udah pernah nonton filmnya belum?

      Delete
    2. Yaaaap.. Makanya aku ngindarin banget deh. Hihihi.. :P Biasa lah, cewek kan demennya belanja. :D

      Beloooom.. Ngga sempet waktu itu, Matt.. Ebooknya aja belom kelar dibaca, karena dikasih temen pas lagi garap skripsi. Hahah.. :D

      Delete
  19. baca ebook dari smartphone,,hemz ada enaknya juga tapi apa matanya gak sakit tuh mat? hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah terbiasa kak, Dev. Tapi kalau kelamaan banget, pasti lelah juga sih. Hehe.

      Delete
  20. Membaca buku itu baik ketika sedang menunggu , apalagi dapat aplikasi di Playstore yang cukup membantu kamu. So, sekarang gak baca buku lagi bukan ? Tapi baca ebook/baca dimonitor smartphone or laptop. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau baca buku ya tetep. Tapi seringnya dirumah. Buat diperjalanan atau diluar biasanya di ebook. Tergantung tempat. Hehe.

      Delete
  21. Jadi itu penjelasan tentang makna protokoler .. tugas lo penting banget Mat, harus bisa menyervis dengan sepenuh hati atasan2 yang dateng dan pergi... btw, sering dapet tip gak Mat? haha

    Iye ya Mat, kelamaan nunggu akhirnya lo gak tau mau ngapain... kenapa gak nulis aja? pake alesan sibuk segala :D
    Tapi dengan kebiasaan menunggu ini, lo bakalan semakin terlatih untuk menunggu, dan terus menunggu.. jadi walopun lo masih aja terus jomblo, lo akan terus sabar menunggu... dan masa menunggu itu bisa lo lewatin dengan baca e-book... iya, jadi gak cuma kerjaan jadi protokoler aja yang bisa dilaluin sambil nunggu.. nunggu dari jomblo sampe dapet gebetan terus pacaran juga bisa dilaluin sambil baca e-book. Kayaknya lo harus sering2 belanja e-book buat nunggu mulu Mat :D

    btw, thanks udah beli buku e-book lelaki gagal gaul :-*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huehe. Tau aja bang kyk gituan, padahal udah sengaja ga gue bahas. :p
      Ini petuahnya udah cakep banget sebetulnya. Tapi kenapa jomlo mulu yg kena. Fiuhhhhh.
      Sama-sama bang. Kebetulan gue termasuk spesies yg sama. Gagal gaul juga

      Delete
  22. Aku kalau baca ebook sih sebenernya kurang nyaman. mata jadi panas terus tiba-tiba pusing gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, feb. Kalo baca ebook di hp emg suka panas. Tp kalo laptop sih lumayan bertahan. Soalnya udah terbiasa kan ngadepin mata berjam-jam ke laptop. Hehe

      Delete
  23. gua emang nyimpen beberapa ebook di hp. kayak novel sherlock dan lupus. beberapa novel dan brown juga ada. tapi tetep lebih suka baca buku secara fisik. gua suka aroma bukunya, dan gua suka ketika lagi buka buku, dan dianggap terpelajar sama gebetan. padahal mah kagak. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tujuan terselubung lo persis sama gue. Ebook buat alternatif aja biar ga repot.

      Delete
  24. sabtu bersama bapak kayaknya cakep yakk

    ReplyDelete
  25. Gua sih lebih suka yang bentuk fisik mat. Kayaknya ada kepuasan tersendiri gitu kalo bisa dipegang langsung. Hahaha..
    Kalo dari ebook malah cepet ngantuk gua.. gak fokus. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, makanya gue sarankan ebook buat bacaan tidur. Gue sering kayak gitu soalnya. Haha..

      Delete
  26. gue baru tau kalo protokoler kerjanya kayak begitu, mat. O_o
    Tapi itu lu kok bisa ya baca e book novel. Kalo gue malah pusing baca novel di layar gadget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue biasanya baca ga terlalu lama, Haw. Buat selingan aja kalo bete. :)

      Delete
  27. wah ternyta buku bang edotz udah ada ekstraknya.. eh e-booknya.
    keren yah, baca buku novel nggak usah dalam bentuk fisik lagi. tapi gue rasa nilai keasikannya berkurang deh. soalnya nanti kalau hapenya mati disitulah kita kelabakan padahal bacanya nanggung tinggal dikit lagi.

    semoga e-book ini nggak ngerusak pasaran :))

    ReplyDelete
  28. protokoler yg sejenis obat flu itu y?

    ReplyDelete
  29. Wah kayaknya jadi protokoler banyak waktu kosongnya, bisa banget tuh dimanfaatkan buat hal produktif seperti nge blog.

    ReplyDelete