Akhir-akhir ini cuaca terlihat tampak pucat. Tidak seperti biasanya, terang dan hangat. Sesekali gue memandangi langit, berdiam sebentar, kemudian teringat tentang sebuah impian. Impian lama yang kini sudah mulai terlupakan.

Gue langsung berlari kecil menuju kamar. Mengambil laptop di samping mini rak buku. Dan meletakkannya di atas paha. Namun ketika gue sedang menghadap di layar, selalu saja begini. Ide-ide yang berada di sekelibat pikiran tadi, entah kenapa, sulit sekali dituangkan dengan mudah. Tetapi gue yakin, pasti banyak penulis hebat pernah merasakan juga hal yang sama; Stuck.

Dan seperti biasanya, ketika kejadian itu menghampiri, gue biasa melakukan ritual ‘Rock n’ Roll’.
Menyelipkan sebatang rokok ke bibir, mengambil pemantik di saku celana, lalu menyalakannya.

Seketika ide pun muncul dengan mantap.

Mengingat masa lalu. Rahmat Hidayat adalah, seorang yang dahulu tidak menyukai hal-hal yang berkaitan dengan penulisan. Apalagi membaca buku. Di otaknya, cuma ada hal-hal gila cenderung negatif. Yang saat itu, dianggap keren oleh pemuda-pemuda brengsek. Memang. Di zaman gue, sesuatu hal negatif menjadi tolak ukur kemachoan seorang lelaki. Tujuannya hanya satu: supaya jadi pusat perhatian untuk diakui keberadaannya. Meskipun begitu, sampai detik ini, gue masih memegang teguh prinsip, ‘Bandel boleh, bego jangan.’

Dan sampai suatu saat, gue menyadari satu hal. Kebandelan yang gue lakukan rasanya tidak balance sehingga menjurus pada suatu pembodohan. Kalau terlalu berlebihan begini, justru lama-lama gue bisa jadi ‘gila’ benaran. Ya, buat apa hidup di dunia fana ini, bila yang sering gue lakukan hanya itu-itu mulu. Mungkin saja, gue akan berakhir dengan predikat manusia membosankan. Bahkan manusia gila.

Tak mau itu terjadi, akhirnya gue mencari hal yang belum pernah terbayangkan sebelumnya. Tiba-tiba gue teringat pada kenangan mantan yang menunjukkan gue sebuah catatan dalam bentuk buku ukuran kecil. Catatan itu berisikan mengenai kesehariannya, dan tentang kisah gue dan dia. Buku Diary. Orang-orang biasa menyebutnya begitu.

Bermula di sana lah, gue mulai sedikit ada ketertarikan dalam bidang menulis. Ketertarikan tesebut, juga secara tidak langsung membuat gue ingin mencoba bisa rajin membaca. Jelas ini bukan sifat original gue. Perubahan itu, gue lakukan tahap demi tahap. Berawal dari beli buku novel, hingga genre yang lebih inspiratif.

Dan dari beberapa yang sudah dibaca, akhirnya gue menemukan serpihan hidayah. Tepatnya, dari buku ‘Kambing Jantan’ yang ditulis oleh Raditya Dika. Buku tersebut, membuat gue jadi tahu dengan yang namanya Blog. Gue menganggap bahwa menulis di blog lebih bergairah dan terlihat narsis ketimbang menulis di buku catatan harian biasa. Di sana gue bisa berbagi cerita kepada orang lain. Kebetulan, menurut teman-teman, gue sering bawel dalam hal bercerita.

Pertamakali gue mempunyai blog, sekitar 2009 lalu. Tapi itu tidak bertahan lama. Karena gue masih awam banget. Sehingga menulis rasanya bikin gue pendarahan otak. Lalu, entah bagaimana, hasrat menulis itu kembali muncul setelah empat tahun lamanya. 2013. Telah menjajaki bangku SMA, mungkin jadi alasan gue terlihat lebih siap. Sebagai orang yang awam dalam hal penulisan, tulisan pertama memang agak menjijikan. Ibarat seorang tuli sedang menulis apa yang dikatakan orang buta. Hasilnya akan semerawut.

Setelah melewati proses begitu panjang, sekarang tulisan gue terlihat sudah agak berkembang. Gue sedikit mengerti dunia tulis-menulis meski tetep cemen. Tetapi, setidaknya, tulisan gue telah diakui oleh jin dan para sekutunya. Bukan hanya itu, sedikit demi sedikit, berbagai faksi seperti Dauntless, Abnegation, Candor, dll, dapat mencerna dengan baik. Ya, ya, ya. Ketika menulis ini, gue sedang terkena demam Divergent. Mohon abaikan gue dalam berfantasi secara bebas. Fiuh.

Imajiner-imajiner di dalam diri gue, juga mulai membisikkan tahap yang lebih berat. Dukungan dari teman dan seseorang lewat email mengatakan hal yang sama persis. Mereka bilang, ‘sudah saatnya gue mencoba tahap pembuatan naskah’.

To be honest, itu sungguh buat gue agak terharu dan keberatan. Secara, kemampuan menulis gue masih terlalu banyak kekurangan. Tidak seperti teman-teman lain, tulisannya bikin gue seketika minder saat membandingkan. Ya, menjadi penulis merupakan impian-impian kecil yang rasanya mustahil gue raih. Tetapi… sekarang gue telah berbeda. Kini gue mengetahui nikmat proses yang tidak sengaja gue jalani. Proses yang jauh diluar zona nyaman, dan nyatanya gue bisa bertahan dengan cukup baik.

Kini sudah saatnya gue mencoba hal-hal yang lebih menantang,

iseng-iseng bikin naskah. Yeay.





51 comments:

  1. Bikin naskah? Waahhh..... Gue tunggu kabar baiknya hahaha semoga beruntung !!

    ReplyDelete
  2. wah. bagus tuh Mat. semoga berhasil deh bikin naskah yang cetar ya.
    sama, gua juga suka minder kalau main ke blog lain. kece parah :(

    ReplyDelete
  3. Cieeee.. Bikin naskah. Semoga cepet kelar yah, trus langsung diterbitin :D

    Sama sih, Matt.. Aku dulu jugak orang bandel. Tapi untung uda tobat. :P

    ReplyDelete
  4. lanjut mat tulisan lo emang ngehek kok. enak dibaca kayak belah duren dimalam hari tanpa ada banci.. sekutt :D

    ReplyDelete
  5. Hmmm penasaran anak nakal lo jaman dahulu tu kyak gimana?
    Wah perubahan jadi suka nulis keren juga tuh. Apa lagi udah mulai bikin naskah. Btw perkembangannya udah mpe mana? Hehehe

    ReplyDelete
  6. Dari abang nulis aja dah bagus, gue tunggu bang naskahnya \m/
    Keren gila tapi nggak bego :D

    ReplyDelete
  7. Keren bang... ada peluang tuh bwt jadi terkenal kaya bang Raditya.
    Sukses ya, semoga lancar pembuatan naskahnya

    #Blogwalking

    ReplyDelete
  8. Bikin naskah apaan bang, skripsi kah cerpen? Novel? Buku sendiri? Lancar ya bang..

    Tulisanku dulu juga jelek. Sekarang juga masih sama.. Ya udah pokoknya sukses naskahnya ya

    ReplyDelete
  9. jadi mulai mikirin naskah akan dimulai dari konsistensi ngeblog dulu Mat...
    jangan suka ninggalin blog lama2 tanpa postingan :P

    emang yang namanya pamali dalam kehidupan seorang blogger adalah ketika membuka tulisan2 awal2 ngeblog. Gue aja sampe nangis, gak percaya gue pernah nulis semenyedihkan itu. sekarang sih mendingan cuma sekedar ngais2 tanah baca tulisan2 gue yang kemarin.

    Yang namanya hidup enggak boleh nanggung Mat, kalo punya niat nulis naskah... ya langsung kerjain! gak harus langsung jadi, tapi kalo nyicil en tetep konsisten pasti bakalan kelar juga. Gue dukung langkah lo yang ini. Dan kalo udah terbit gue pasti langsung berburu buku lo di rak gramedia. {}

    ReplyDelete
    Replies
    1. Motivasi dari penulis super sekali. Harus ditiru, nih. Makasih bang Edotz. :)

      Delete
    2. gue baca motivasi Mas Edotz jadi ikut termotivasi, tapi untuk konsisten itu susah binggow. yaahhh gitu deh.

      Delete
  10. ya bener tuh bandel boleh,asal jangan bego,dan kalau bisa bandelmya yang kreatif,jangan yang negatif. :D
    semangat bang buat bikin naskah promaklamasinya, eh maksud gue naskah bukunya hehehe biar cepet-cepet merdeka bukunya.

    ReplyDelete
  11. Stuck. Bener banget kata lu, mat.

    Jadi orang bandel boleh, bego jangan. Nah, ini pesan moral yang sederhana, tapi keren mat.

    Oww, jadi lu sekarang lagi nulis naskah toh. Monggo mat, gue mendoakan semoga cepet kelar dan harapan masa kecil lu, bisa segera kecapai.

    Semangat buat mamat. :D

    ReplyDelete
  12. wih, keren. gue juga uda beberapa bulan ini iseng-iseng bikin naskah..
    bertahan dari zona yang nggak nyaman itu tantangan tersendiri bro.
    sukses naskahnya!

    ReplyDelete
  13. wuiiihhh,bikin naskah bang?? sukses ya naskahnya...
    btw salam kenal :D

    ReplyDelete
  14. wah sudah bikin naskah aja nih? semoga cepat terbit ya :D

    ReplyDelete
  15. Udah lama juga ngeblognya, ya, Kak. Waaah senior banget nih.Wkwk.

    Setuju deh sama yang bandel boleh, bego jangan. Cowok memang terlahir untuk bandel kali, ya. :p

    Asiiiik udah mau mulai nulis naskah! Semangaaaat! Kak Mamat pasti bisaaaa! \m/

    ReplyDelete
  16. Wah sama nih, cenderung berbuat nakal biar diakui sama yang lainya, aku juga kayak gitu. Tapi aku ngelakuin itu karena terpaksa, sebenarnya aku suka baca buku tapi karena lingkungan pertemanan yang tidak memungkinkan, akhirnya tidak bisa baca buku kecuali kalau dirumah.

    Memang buntu dalam penulisan itu kayaknya di alami oleh semua penulis, bahkan aku sering mengalami buntu walaupun cuma mau nulis catatan nggak jelas atau ketika buat cerpen. Tapi itulah tantanganya, kalau kita bisa terlepas dari kebuntuan itu, mungkin ada ending yang hebat dalam cerita kita.

    Kalau mau buat naskah jangan coba-coba mas, lebih serius untuk menulis naskah dan mengejar cita-cita, percaya aja sama tulisanya. Semoga nanti naskahnya bisa selesai dan bisa dinikmati pecinta buku :D

    ReplyDelete
  17. Gue juga dulu nakal. Ya, pahamlah cowok pernah brengsek. Bener, bandel asal cerdas. :D
    Nggak pernah nyangka juga gue jadi suka nulis. Hahaha.
    Oke, kayaknya gue juga harus nulis naskah ini. :)
    Btw, PELIT apa novel, Mat? Semangat! Ayo, berkarya.

    ReplyDelete
  18. Keren banget, Bang sampe ada yang ngirim email buat nyampein itu. Keren! Semangat untuk bikin naskahnya, dari postingan ini aja, yang full nggak ada gambarnya, aku baca dari awal sampe akhir, nggak pake langsung scroll komen. Itu artinya, tulisannya udah asik banget buat dibaca. Semangat!

    Hahahaha iya, Bang, sama! Sebelum ngeblog serius, juga jadi anak bandel yang bandelnya nggak bawa manfaat. Sejak nulis dan banyak buku, jadi tetep bandel sih, tapi bandelnya lebih ke arah positif hehe *alesan* xD

    ReplyDelete
  19. Wohooo keren nih, udah ada niatan buat bikin naskah :D ayooo jangan iseng, bikin yang bener mas :D

    ReplyDelete
  20. ‘Bandel boleh, bego jangan.’ --> Sepakat!!!
    Gapapa mah kalo bandel, asalkan otaknya berisi :)

    ReplyDelete
  21. By the way salam kenal, gue sependapat sama kawan lo deh. Udah saatnya lo bikin naskah. Ini tulisan pertama lo yang gue baca. Menurut gue rapi. Keren lah. Semangat boy

    ReplyDelete
  22. wah udah mau nulis naskah aja nih, semangat ya :)

    ReplyDelete
  23. Siip terus tulis naskahnya :)

    Salam kenal saya Pradana penulis buku "Praktis dan Mandiri Belajar Bahasa Jepang" terbitan Andi Offset.

    Silahkan dapatkan buku2 terbaru terbitan tahun 2015. Dan dapatkan diskonnya.

    http://goo.gl/muzD8w

    Silahkan kunjungi balik dan tinggalkan jejak alias komentar.

    -Hon Book Store-

    ReplyDelete
  24. kebanyakan impian blogger tuh punya naskah sendiri. semoga lancar bang, ditunggu hasil jadinya. semnagat.

    ReplyDelete
  25. salam kenal, gue newbie di dunia blogger, jadi mohon partisipasinya yah Achmad Try

    ReplyDelete
  26. sama kayak gua. Gua waktu awal ngeblog sma, kelas tiga sma lebih tepatnya. Tulisan pertama gua masih nggak jelas gitu. Bikin naskah emang nggak mudah, jangan minder, tetap percaya diri, yaitu percaya pada diri sendiri kalo lu itu bisa nulis. Semoga bisa menulis konsisten sehingga menghasilkan buku, gua juga lagi nyicil naskah, tetap semangat! Jangan menyerah!

    ReplyDelete
  27. aduhhh impian memang harus dicapai. salam kenal ya hehe

    ReplyDelete
  28. Sungguh senang, melihat teman seprofesi mencoba berjuang untuk melangkah maju ke depan. Sukses!:D

    ReplyDelete
  29. Semangat Brohhhh...ditunggu cerita suksesnya.. go go go never giveup

    ReplyDelete
  30. Sangat Bermanfaat Artikel Yang Di Posting , Kunjungi Juga Ya Blogger Saya Tentang Macam – Macam Usaha di Indonesia Agar Menjadi Sukses hanya di https://primapengusahamuda.blogspot.co.id/

    ReplyDelete
  31. Teruslah merasa hijau bro, karena suatu saat akan menjadi matang, jika sudah merasa matang tinggal menunggu busuk. So far ceritanya keren , teruskan berkarya :)

    ReplyDelete
  32. hebat.....lanjutkan gan .. . . semoga semua impian bisa menjadi kenyataan

    ReplyDelete
  33. Nice artikel gan, boleh gan mampir ke blog ane ;) siapa tau bermanfaat gan
    https://goo.gl/Nc5ct7

    ReplyDelete
  34. artikel anda sangat menarik gan....

    Permisi gan numpang share yahh ^^
    buat pada penggemar permainan casino kini ga perlu repot2 lagi, semua disajikan dalam genggaman anda.
    kunjungi http://ebetindo.com sekarang juga dan jadilah pemenang..
    sebagai pelengkapnya kunjungi juga penawaran menarik hanya di http://988betlink.com sebagai site agen terpercaya

    ReplyDelete
  35. keren nih ceritanya, jadi terinspirasi bahwa impian bisa datang dari mana saja. salah satu impian saya jadi pengusaha, gak nyangka sekarang bisa mulai usaha
    susu peninggi badan meskipun belum besar, tapi saya sangat bersyukur

    ReplyDelete
  36. Keren Gan Ceritanya :D
    Mungkin Ada Yang Berkenan Mengunjungi Blog ane www.uprising2.blogspot.com

    ReplyDelete
  37. kunjungi yah :D

    http://ltubola.com
    http://agenjudiol.blogspot.com

    ReplyDelete
  38. overall nice gan , nice gan...btw numpang BW ya gan

    Nice Sob , CerahPoker.com : Master Agen Dewa Poker Online Indonesia

    agen poker

    dewa poker

    dewa poker online

    poker online indonesia

    situs judi kartu online

    bandar poker



    ReplyDelete

  39. makasih infonya ka
    sangat bermanfaat buat saya
    semoga semakin berkah ya

    ow ya jangan lupa mampir di www.sahyaherbal.com

    ReplyDelete
  40. impian harus terus di upayakan bro kalo enggak lo akan gelisah bro tetap setia dengan passion lo

    ReplyDelete
  41. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete